Polandia menuntut penjelasan dari Rusia pada hari Minggu setelah salah satu rudalnya memasuki wilayah udara Polandia selama serangan rudal besar-besaran di Ukraina, yang mendorong negara anggota NATO untuk mengoperasikan jet tempur F-16.

Ini adalah serangan rudal besar ketiga yang dilancarkan Rusia terhadap Ukraina dalam empat hari terakhir, dan serangan kedua yang menargetkan ibu kota, Kiev.

Gubernur wilayah Lviv, Maxim Kozitsky, mengatakan melalui platform Telegram bahwa infrastruktur penting dibom, namun dia tidak merinci apa yang terkena dampaknya. Tidak ada kematian atau cedera yang dilaporkan.

Belakangan, pihak berwenang mengatakan bahwa tim penyelamat baru saja memadamkan api di fasilitas infrastruktur penting di wilayah Lviv, yang diserang oleh rudal dan drone pada malam dan pagi hari.

Kepala administrasi militer di Kiev, Serhiy Popko, mengatakan Rusia menggunakan rudal jelajah yang diluncurkan dari pembom strategis Tu-95MS. Peringatan udara di ibu kota berlanjut selama lebih dari dua jam, ketika rudal memasuki Kiev secara berkelompok dari utara.

Ia menambahkan, serangan tersebut dilancarkan dari wilayah Engels di wilayah Saratov Rusia.

Ia menambahkan, berdasarkan data awal, tidak ada korban jiwa maupun kerusakan di ibu kota.

Komando Operasi Angkatan Bersenjata Polandia, anggota NATO, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ada pelanggaran wilayah udara Polandia pada pukul 4:23 pagi oleh salah satu rudal jelajah yang diluncurkan oleh Rusia di kota-kota di Ukraina barat.

Pernyataan tersebut menyatakan bahwa benda tersebut masuk di dekat desa Ocerdo di kawasan pertanian dekat perbatasan dengan Ukraina, dan berada di wilayah udara Polandia selama 39 detik. Belum jelas apakah Rusia bermaksud memasukkan rudal tersebut ke wilayah udara Polandia. Rudal jelajah mampu mengubah arahnya untuk menghindari sistem pertahanan udara.

Menteri Pertahanan Polandia Wladyslaw Kosiniak-Kamisz kemudian mengatakan kepada wartawan dalam konferensi pers yang disiarkan televisi bahwa rudal Rusia bisa saja ditembak jatuh jika ada indikasi bahwa rudal tersebut mengarah ke sasaran di Polandia.

Dia mengatakan bahwa pihak berwenang Polandia memantau serangan terhadap Ukraina dan melakukan kontak dengan mitra mereka dari Ukraina. Pesawat F-16 Polandia dan NATO diaktifkan sebagai bagian dari respons strategis.

Dia mengatakan rudal tersebut menembus wilayah udara Polandia sekitar satu atau dua kilometer (setengah mil hingga sekitar satu mil) sementara Rusia menargetkan wilayah sekitar Lviv di Ukraina barat.

Dia menambahkan: “Karena serangan rudal tadi malam ke Ukraina adalah salah satu serangan paling kejam sejak awal agresi Rusia, semua tindakan strategis diluncurkan tepat waktu dan objek tersebut dipantau hingga meninggalkan wilayah udara Polandia.”

Pada tingkat diplomatik, Kementerian Luar Negeri Polandia mengatakan bahwa mereka akan “menuntut klarifikasi dari Federasi Rusia mengenai pelanggaran lain terhadap wilayah udara negara tersebut.”

“Yang terpenting, kami menyerukan kepada Federasi Rusia untuk menghentikan serangan udara teroris terhadap penduduk dan wilayah Ukraina, mengakhiri perang, dan mengatasi masalah internal negara tersebut,” bunyi pernyataan itu.

Wakil Menteri Luar Negeri Andrzej Segna mengatakan kepada TVN24 bahwa Kementerian Luar Negeri bermaksud memanggil duta besar Rusia untuk Polandia dan memberinya surat protes.

Henrik Zdeb, kepala desa Ocerdo, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar harian Gazeta Wyborcza bahwa dia melihat rudal tersebut dan mengatakan bahwa rudal tersebut mengeluarkan suara siulan.

“Saya melihat sebuah benda bergerak cepat di langit. Benda itu diterangi dan terbang sangat rendah melintasi perbatasan dengan Ukraina.”

Sejak Rusia melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina lebih dari dua tahun lalu, telah terjadi sejumlah serangan ke wilayah udara Polandia, meningkatkan kekhawatiran di Uni Eropa dan negara anggota NATO, dan mengingatkan masyarakat betapa dekatnya perang.

“Kita harus menerima kenyataan bahwa perang sedang terjadi di dekat kita, dan bahwa kita adalah bagian dari konfrontasi antara Barat dan Rusia,” tulis komentator Artur Bartkiewicz di surat kabar Rzeczpospolita pada hari Minggu.

Pada tahun 2022, dua orang Polandia tewas dalam ledakan roket. Para pejabat Barat menyalahkan kematian tersebut karena rudal pertahanan udara Ukraina yang keluar jalur, namun juga menyalahkan Rusia yang memulai perang, karena rudal Ukraina diluncurkan untuk membela diri.

Gubernur kota Sevastopol, Mikhail Razvozhayev, mengatakan di salurannya di aplikasi “Telegram” bahwa satu orang tewas dan empat lainnya terluka, pada Sabtu malam, dalam serangan rudal Ukraina di kota Sevastopol di wilayah Rusia- menduduki semenanjung Krimea.

Gera dan Hicks menulis untuk The Associated Press. Jira melaporkan dari Warsawa, Polandia.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here