Pada hari Senin, mantan Perdana Menteri Senegal menyerahkan hasil pemilihan presiden kepada kandidat oposisi berdasarkan hasil awal sehari setelah pemungutan suara, menurut pernyataan dari tim kampanyenya.

Amadou Ba mengucapkan selamat kepada Basseiro Diomai Diajar Fay dan mendoakan kesuksesannya.

Perkiraan kemenangan Faye mencerminkan rasa frustrasi di kalangan generasi muda atas tingginya angka pengangguran dan kekhawatiran terhadap pemerintahan di negara Afrika Barat tersebut. Fay, yang didukung oleh pemimpin oposisi populer Ousmane Sonko, berjanji untuk melindungi Senegal dari korupsi dan campur tangan kekuatan asing seperti mantan penjajah Perancis.

Belum ada komentar langsung dari tim Faye. Sonko dilarang mencalonkan diri dalam pemilihan presiden pada bulan Januari lalu karena hukuman sebelumnya, dan Faye mencalonkan diri untuk menggantikannya.

Pemilu hari Minggu terjadi setelah berbulan-bulan ketidakpastian dan kerusuhan menyusul kegagalan upaya Presiden Macky Sall untuk menunda pemilu hingga akhir tahun. Protes yang terkadang mematikan ini mengguncang reputasi Senegal sebagai negara demokrasi yang stabil di wilayah yang dilanda gelombang kudeta dalam beberapa tahun terakhir. Kelompok hak asasi manusia mengatakan puluhan orang terbunuh sementara ratusan lainnya dipenjara.

Para pengamat mengatakan bahwa pemungutan suara tersebut sebagian besar berlangsung damai dengan jumlah pemilih yang besar. Pengumuman resmi diperkirakan akan diumumkan pada akhir pekan ini, namun penghitungan awal menunjukkan bahwa para pemilih sangat mendukung oposisi.

Di ibu kota pesisir Senegal, pendukung Faye menari dan memainkan musik hingga Minggu malam untuk mengantisipasi kemenangan.

“Demokrasi kami akan menjadi lebih kuat berkat hasil ini,” kata Ndiye Sow, 27 tahun. “Kami gembira. Tidak ada kekerasan di sini. Ketenangan adalah hal utama saat ini.”

Lebih dari 7 juta orang telah mendaftar untuk memilih di negara dengan populasi sekitar 17 juta jiwa. Ini adalah peralihan kekuasaan demokratis keempat di Senegal sejak kemerdekaannya dari Perancis lebih dari enam dekade lalu. Konstitusi melarang presiden yang akan keluar mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga.

Donati dan Mednick menulis untuk The Associated Press. Penulis AP Babacar Dione dan Jack Thompson di Dakar, Senegal, Berkontribusi.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here