Vinicius Junior mengepalkan tangan kanannya dan mengangkatnya ke atas kepalanya setelah mencetak gol di Mestalla, berhenti sejenak untuk memastikan semua orang melihatnya.

Sikap simbolisnya pada awal Maret terjadi hampir setahun setelah striker Real Madrid itu menangis di stadion yang sama menyusul pelecehan rasis dari fans Valencia.

Insiden tersebut memicu gelombang dukungan terhadap striker asal Brasil, yang berkulit hitam, dan memicu seruan kepada pihak berwenang dan masyarakat Spanyol untuk mengambil tindakan lebih lanjut.

Saat itu, banyak yang percaya ini akan menjadi titik balik dalam perjuangan melawan rasisme di sepakbola Spanyol.

Namun 10 bulan kemudian, Vinicius tetap menjadi sasaran pelecehan rasis di Spanyol meskipun ada protes awal setelah insiden di Mestalla.

Pemain Brasil itu menangis dan menangis ketika merujuk pada hinaan yang diterimanya menjelang pertandingan persahabatan hari Selasa antara Spanyol dan Brasil, yang semula dijadwalkan dimainkan di bawah bendera “Satu Kulit”.

“Keadaannya menjadi lebih buruk sejak saya pertama kali melaporkan apa yang terjadi pada saya,” katanya. “Karena orang-orang tidak dihukum, mereka pikir mereka bisa terus mengatakan sesuatu karena warna kulit saya dan mencoba mempengaruhi permainan saya. Tapi mereka bisa melakukannya dengan cara lain dan itu tidak akan menjadi masalah.” bermain dan saya ingin bisa pergi ke stadion tanpa merasa terganggu karena warna kulit saya.”

Pertemuan antara Brasil dan Spanyol akan berlangsung beberapa hari setelah gelombang baru penghinaan rasis terhadap Vinicius menyebar ke seluruh negeri.

“Kami belum mencapai kemajuan penuh,” Esteban Ibarra, ketua Gerakan Melawan Intoleransi, Rasisme, dan Xenofobia mengakui. “Ada tanggapan, namun dalam kasus yang paling serius, namun tidak ada kemajuan yang berarti. “Pada akhirnya, jika perasaan yang ada adalah impunitas, hal ini akan terus berlanjut seperti sebelumnya.”

Pada malam tanggal 2 Maret, hari yang sama ketika Vinicius memberikan penghormatan hitam di Mestalla, pers Brasil melaporkan bahwa seorang anak menyebut pemain tersebut sebagai monyet di lapangan. Liga Spanyol menganalisis video insiden tersebut, meski tidak jelas dari gambar yang dipublikasikan secara online apakah Vinicius adalah targetnya.

Beberapa pekan lalu, ada laporan nyanyian rasis yang ditujukan kepada Vinicius di luar stadion Atletico Madrid dan Barcelona sebelum pertandingan Liga Champions, meski Real Madrid tidak bermain.

Vinicius me-retweet video di mana beberapa fans Atletico terlihat melompat dan menyanyikan “Vinicius adalah simpanse”. Sehari sebelumnya, fans Barcelona diduga meneriakkan “Vinicius, mati.”

“Saya harap mereka sudah memikirkan hukumannya, Liga Champions, dan UEFA. Ini adalah kenyataan menyedihkan yang terjadi bahkan dalam pertandingan di mana saya tidak hadir.”

Laporan juga muncul tentang nyanyian kebencian seperti “Vinicius, mati” selama pertandingan liga Real Madrid melawan Osasuna pada 16 Maret. Real Madrid menggambarkan wasit “lalai” karena tidak memasukkan nyanyian dalam laporan pertandingan. Klub melaporkan kejahatan rasial tersebut ke Kantor Kejaksaan, serta nyanyian fans Atletico dan Barcelona.

“Tidak menyenangkan melihat kasus-kasus ini terjadi. Kami harus terus berjuang untuk menghilangkan rasisme, kami harus berjuang hari demi hari agar hal ini tidak terjadi pada Vinicius atau pemain lainnya,” kata bek Spanyol Alex Grimaldo, Minggu.

Beberapa rival Vinicius menyatakan bahwa gaya bermainnya yang informal – umum bagi seorang striker – dan bentrokan dengan rival telah membuatnya menjadi incaran para penggemar rival. Vinicius biasa terlibat tawuran, dan ia terlihat lebih dari satu kali membalas suporter yang memprovokasinya dari tribun penonton.

Ada perkembangan dalam kasus-kasus terhadap fans yang dituduh menghina Vinicius tahun lalu, termasuk empat fans Atletico yang diduga menggantungkan patung sang pemain di sebuah jembatan di Madrid.

Mereka ditahan sebagai bagian dari gelombang penangkapan menyusul insiden di Mestalla dan jaksa menuntut hukuman empat tahun penjara.

Kasus lain terhadap suporter yang menghina Vinicius dan pemain lainnya masih berlangsung di pengadilan, namun Spanyol masih menunggu persidangan pertama terhadap seorang suporter yang dituduh melakukan pelecehan rasial di pertandingan profesional. Seorang penggemar Espanyol yang menggunakan penghinaan rasis terhadap striker Athletic Bilbao Iñaki Williams pada tahun 2020 diperkirakan akan diadili tahun lalu, tetapi mereka masih menunggu.

Ada kemungkinan juga bahwa seorang pria yang dituduh menyebut Vinicius monyet pada pertandingan liga di Mallorca musim lalu bisa diadili. Pemain dan penggemar tersebut hadir di hadapan hakim tahun lalu dan Vinicius menegaskan bahwa dia tidak akan menerima permintaan maaf apa pun.

Pemerintah Spanyol memantau kerja Komite Tetap Menentang Kekerasan, Rasisme, Xenofobia, dan Intoleransi dalam Olahraga. Komite tersebut, yang mencakup anggota Liga Spanyol, pihak berwenang, dan Asosiasi Sepak Bola, sebelumnya telah menghukum klub-klub dengan denda dan larangan tampil di stadion, serta melarang penggemar tertentu mengunjungi stadion dalam waktu lama.

Liga Spanyol secara aktif mengecam rasisme di hadapan Kejaksaan.

Presiden La Liga Javier Tebas mengatakan perjuangan La Liga melawan rasisme semakin terlihat akibat besarnya insiden dengan Vinicius, meski pihaknya “telah bekerja secara intensif selama bertahun-tahun”.

Tebas menambahkan: “Strategi atau tindakan tidak akan pernah cukup sampai kita memberantas momok ini, namun saya dapat menjamin bahwa perjuangan untuk mengakhiri rasisme dan segala bentuk kebencian di dalam dan di luar stadion kami adalah prioritas mutlak bagi Liga dan klub.” Kirim email ke Associated Press.

Ia menambahkan: “Masyarakat pada umumnya dan penggemar sepak bola pada khususnya semakin sadar bahwa sikap kebencian seperti itu sama sekali tidak dapat diterima, merupakan kejahatan dan tidak memiliki tempat dalam masyarakat kita.” “Perjuangan untuk memberantas segala tindakan kebencian di dalam dan di luar stadion kita harus selalu dilanjutkan karena, meskipun mereka minoritas, mereka menodai citra kompetisi, olahraga, dan negara secara umum dan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada masyarakat terhadap mereka. mereka.” Mereka yang berkomitmen.”

Ibarra mengatakan insiden kebencian dalam sepak bola dapat dikaitkan dengan penggemar tim yang lebih ekstrem yang sering percaya bahwa mereka kebal hukum.

“Kelompok ekstremis adalah kelompok yang sangat militan dan berkomitmen,” tambah Ibarra. “Selama kelompok ekstremis tidak dilenyapkan, masalah ini akan tetap ada.”

Rafael Carlos de Vega, yang bekerja di Kantor Kejaksaan Spanyol, menunjukkan bahwa kurangnya hukuman bagi penggemar paling ekstrim disebabkan oleh sulitnya mengidentifikasi pelaku ketika mereka beraksi dalam kelompok besar, sehingga memaksa kasus untuk diarsipkan.

Dia mencatat bahwa mereka telah membaik sejak insiden di Mestalla dengan Vinicius, dan mencatat bahwa sejak itu jaksa yang secara khusus fokus pada kejahatan rasial menjadi lebih terlibat.

“Penghinaan rasis, dengan beberapa pengecualian, tidak lagi terjadi seperti dulu,” katanya. “Masyarakat yakin bahwa hal ini dapat dihukum dan tidak boleh dilakukan. Yang terpenting, yang paling penting bagi saya adalah pesan yang harus diwaspadai oleh masyarakat, karena kita hanya bertindak ketika masyarakat tidak menghormati orang lain karena warna kulit atau kulit mereka. Kapan jika itu terjadi, kita harus bertindak.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here