Kini, setelah Donald Trump secara resmi menjadi calon calon dari Partai Republik, dia bersiap untuk pemilihan umum. Hanya dalam dua minggu terakhir, dia mencoret banyak hal dari daftar tugasnya.

Dia menunjuk kepemimpinan baru, termasuk menantu perempuannya, di Komite Nasional Partai Republik dan merundingkan penggalangan dana bersama sebuah perjanjian Dengan pesta. Tim kampanyenya sedang melakukan pembicaraan dengan mantan manajer kampanyenya dan penerima pengampunan Paul Manafort Untuk menjalankan konvensi Partai Republik. Pengacaranya berhasil menunda ancaman hukum yang paling serius sekaligus mengurangi jaminan hampir setengah miliar dolar dalam kasus penipuannya menjadi jaminan yang lebih mudah dikelola. $175 juta.

Ya, segala sesuatunya berjalan sesuai harapan untuk pencalonan Trump yang keempat sebagai presiden (termasuk pencalonannya yang banyak terlupakan dan berumur pendek). 2000 upaya). Hal besar terakhir dalam daftarnya: memilih pasangan.

Dan jika Anda belum pernah mendengarnya, mantan Wakil Presiden Mike Pence tidak ada.

Memilih teman lari sama seperti membeli mobil. Pertanyaan pertama adalah: “Apa yang Anda butuhkan?” Jika Anda perlu mengangkut sekelompok anak-anak, minibus mungkin merupakan pilihan terbaik. Kalau mau pamer, mobil sport lebih masuk akal.

Pilihan veep dimaksudkan untuk mendukung kelemahan atau meningkatkan kekuatan. Trump memilih Pence pada tahun 2016 karena dia perlu meyakinkan kelompok sosial konservatif dan evangelis. Biden memilih Kamala Harris karena dia yakin (menurut saya secara keliru) bahwa dia membutuhkan perempuan kulit hitam sebagai kandidatnya.

Terkadang, kelemahannya bukan terletak pada basis pemilu tertentu, namun lebih pada kelemahan yang dirasakan calon presiden. George W. Bush dan Barack Obama masing-masing menggunakan Dick Cheney dan Joe Biden untuk menambahkan pengalaman politik selama puluhan tahun pada kandidat yang dipimpin oleh kandidat yang relatif muda dan tidak berpengalaman.

Lantas apa yang dibutuhkan Trump sebagai wakil presiden kali ini? Terlepas dari klaimnya untuk menyatukan Partai Republik, ia harus menghadapi kenyataan bahwa seperempat hingga sepertiga anggota partai mendukung Nikki Haley (dan alternatif lain) dalam pemilihan pendahuluan.

Salah satu cara untuk melakukan hal ini adalah dengan memenangkan kembali para pemilih tersebut. Solusi lain adalah mengganti mereka dengan pendukung yang secara tradisional tidak memilih Partai Republik, termasuk pemilih kulit hitam dan Latin dari kelas pekerja. Opsi 3: Kumpulkan potongan kolom A dan B menjadi satu.

Pertanyaannya adalah, bisakah wakil presiden membantunya melakukan semua itu? Trump adalah kuantitas yang diketahui, dengan identifikasi nama 100%. Gagasan bahwa Al-Sahib dapat mengubah opini pemilih terhadap dirinya tampaknya tidak masuk akal.

Berbeda dengan tahun 2016, Trump mungkin tidak punya alasan untuk mendukung keputusan ini. Para pemilih yang dibantu Pence untuk masuk ke dalam koalisi Trump kini, sebagian besar, setia sepenuhnya kepadanya. Mereka yang tidak terpilih tidak akan berubah pikiran berdasarkan calon wakil presidennya.

Oleh karena itu, saya curiga bahwa memilih perempuan akan memperkuat kelemahan Trump di mata pemilih perempuan. Perempuan yang tidak menyukai Trump, atau yang sangat termotivasi oleh isu aborsi, kemungkinan besar tidak akan terpengaruh oleh calon wakil presiden perempuan.

Ada juga masalah preferensi pribadi Trump. Dia sekarang lebih menghargai kesetiaan buta, bahkan sanjungan buta, daripada daya tarik elektoralnya. Ia yakin dirinya populer, dan ingin ada yang membesar-besarkan kehebatannya, bukan menonjolkan kelemahannya.

Untungnya bagi Trump, tidak ada kekurangan kandidat yang memenuhi kriteria tersebut. Senator Florida Marco Rubio, yang mengimbau para pemilih untuk tidak memilih “penipu” seperti Trump pada tahun 2016, kini mengatakan dia akan “Menghormati“Menjadi nomor 2 miliknya.

Memilih Rubio akan sangat masuk akal secara politis. Dia adalah politisi yang sangat berbakat dan fleksibel yang dapat menarik perhatian masyarakat pinggiran kota yang berpendidikan perguruan tinggi serta pemilih kelas pekerja dan Latin.

Namun saya pikir Trump dan para penasihatnya memahami bahwa jika dia terpilih, akan sangat mudah untuk memakzulkannya lagi. Mengingat hal ini, memilih politisi yang secara tradisional memiliki kepercayaan diri untuk menjadi pengganti konstitusionalnya adalah hal yang berisiko. Jika mencopot Trump dari jabatannya akan mengakibatkan Rubio muncul sebagai presiden – atau bahkan Tim Scott sebagai presiden – banyak anggota Partai Republik yang mungkin akan menerima kesepakatan itu. Trump juga tidak menginginkan satu sen pun, dan dia adalah politisi yang memihak Konstitusi ketika dia benar-benar mengujinya dalam krisis konstitusi.

Saya pikir yang diinginkan Trump adalah agar Renfield menjadi seperti Drakula, seorang penjilat yang sepenuhnya tunduk pada kebutuhan dan keinginannya sendiri. Makhluk seperti itu – seperti Marjorie Taylor Greene, misalnya – tidak hanya tidak akan berkampanye sesuai keinginan Trump, namun juga akan membuat harga yang harus dibayar jika Trump dicopot dari Gedung Putih terlalu menakutkan untuk direnungkan.

Greene sendiri mungkin menjadi beban di pundaknya, tapi saya curiga dia akan tertarik pada sosok yang memberdayakan yang cukup mengintimidasi untuk mendukung kepresidenannya namun tidak terlalu aneh sehingga bisa merugikannya dalam pemilu. Nancy Mays-Tetap dekat dengan ponsel Anda.

@JonahDispatch



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here