Wanita-wanita yang terbunuh dengan bayi-bayinya terbungkus di tubuh mereka, bayi-bayi tak bernyawa terjerat bersama, dan bayi berusia dua bulan tergeletak di tanah dengan anak-anak anjing merangkak di tubuh mungilnya. Pemandangan yang terjadi memang mengerikan, namun petani berusia 32 tahun itu merasa harus mendokumentasikannya, sebagai bukti pembantaian yang terjadi di desanya di Burkina Faso tengah.

Lebih dari selusin kerabatnya terbunuh pada tanggal 5 November ketika pasukan keamanan menyerang dengan truk pickup, senapan dan drone, katanya kepada The Associated Press tanpa menyebut nama karena takut akan pembalasan. Dia mengatakan dia bersembunyi di kompleks terdekat dan mengambil serangkaian foto sebelum melarikan diri keesokan paginya.

Lusinan orang terbunuh pada hari itu di desa Zhaungu, menurut pengakuannya dan para penyintas lainnya, serta laporan PBB yang mengutip angka-angka pemerintah. Foto-foto yang dikirim pria tersebut ke AP dan wawancara dengan tiga orang yang selamat merupakan laporan tangan pertama yang langka peningkatan tajam di dalam Membunuh warga sipil Oleh pasukan keamanan di Burkina Faso Komisi Dia berjuang untuk mengusir pemberontakan yang semakin meningkat dan menyerang warga dengan kedok memerangi terorisme.

Sebagian besar serangan – termasuk pembunuhan anak-anak oleh tentara di pangkalan militer tahun lalu – telah terungkap Investigasi AP Impunitas dan kegagalan untuk melaporkan hal tersebut terjadi di negara yang dijalankan oleh kepemimpinan represif yang berupaya membungkam para pembangkang.

Lebih dari 20.000 orang telah terbunuh sejak kekerasan yang terkait dengan Al Qaeda dan ISIS pertama kali melanda negara Afrika Barat itu sembilan tahun lalu, menurut PBB. Proyek Data Lokasi dan Insiden Konflik Bersenjata, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di AS. Pertempuran tersebut telah memecah belah masyarakat yang damai, mengepung puluhan kota dan menyebabkan dua kudeta militer.

Juru bicara pemerintah Burkina Faso tidak menanggapi permintaan komentar mengenai serangan 5 November itu. Sebelumnya, para pejabat membantah membunuh warga sipil dan mengatakan militan ekstremis sering menyamar sebagai tentara.

Ketiga orang yang selamat mengatakan kepada Associated Press bahwa mereka yakin orang-orang tersebut adalah anggota pasukan keamanan, bukan militan Islam. Mereka menggambarkan mereka mengenakan seragam militer, dan salah satunya memiliki bendera Burkina Faso. Petani tersebut melihat sebuah helikopter terbang menuju desa setelah serangan tersebut, yang hanya digunakan oleh tentara, bukan oleh pemberontak.

itu Persatuan negara-negara Saif Majango, dari Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB, mengatakan dia mendesak pemerintah untuk menyelidiki, meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab dan memberikan kompensasi kepada para korban.

Kantor Kejaksaan Agung Burkina Faso menyatakan telah membuka penyelidikan. Empat bulan kemudian, para penyintas mengatakan mereka belum menerima kabar apa pun.

“Mereka membantai mereka”

Saat itu masih pagi ketika petani mendengar suara tembakan dari kejauhan. Penduduk setempat mengatakan kekerasan di Distrik Namantinga sering terjadi, dan penembakan serta patroli adalah hal biasa.

Namun hari Minggu kali ini berbeda.

Petani tersebut mengatakan bahwa sekitar pukul 15.00, ratusan pria – sebagian besar mengenakan seragam militer – menyerbu daerah tersebut dengan sepeda motor dan truk dan mulai membunuh orang tanpa pandang bulu.

Dia mengatakan dia bersembunyi di rumah tetangga, dan beberapa jam setelah penembakan, pria yang membawa bendera itu masuk.

“Tentara itu memberi tahu kami bahwa rekan-rekannya ada di kompleks lain,” kata petani itu. “Dia bilang dia tidak ingin menyakiti kami, tapi jika orang lain menyadari kami masih hidup, mereka akan membunuh kami.”

Ketika penembakan berhenti, katanya, dia meninggalkan kompleks tersebut dan melihat Zhaungo berserakan di antara korban tewas.

Petani itu berkata: “Orang-orang ini berlindung di gubuk mereka, tetapi mereka dibantai.”

Tidak jelas apa yang memicu serangan tersebut, namun penduduk setempat mengatakan bahwa dalam sebagian besar kasus, pasukan keamanan yakin penduduk desa bekerja sama dengan ekstremis.

Sejak perebutan kekuasaan di September 2022Komisi Dia diancam Kelompok hak asasi manusia Dan jurnalis Serangan dilakukan terhadap warga sipil. Negara ini sedang berperang ketika mencoba mengalahkan militan yang telah menguasai lebih dari separuh negara, menurut para analis dan pakar konflik.

Dewan Militer menjauhkan diri dari negara-negara regional dan Barat yang tidak setuju dengan pendekatannya. tahun ini, Dia pergi Blok ekonomi regional Afrika Barat yang dikenal sebagai ECOWAS dan menjalin aliansi dengan Keuangan Dan Nigeriadan juga dijalankan oleh dewan militer.

Komisi Memutuskan hubungan militer Dengan mantan penguasa kolonial Perancis. Para pejabat menyambut puluhan orang Rusia yang bertugas menjaga junta tetap berkuasa, menurut beberapa pakar konflik dan seorang diplomat yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk membahas masalah tersebut.

Pada bulan November, beberapa hari setelah pembantaian Zongo, 50 orang Rusia tiba di Burkina Faso untuk melindungi junta, mempengaruhi opini publik dan menyediakan layanan keamanan, kata Lou Osborne dari All Eyes on Wagner, sebuah proyek yang berfokus pada kelompok tentara bayaran Rusia, yang beroperasi di sana. wilayah segelintir negara Afrika.

Amerika Serikat mengatakan pihaknya telah memotong dan menangguhkan bantuan kepada militer Burkina Faso, namun masih memasok peralatan tidak mematikan kepada pasukan keamanan sipil seperti polisi nasional. Pada bulan Januari, mereka mengirimkan hampir 100 sepeda motor dan van.

Departemen Luar Negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah memberikan $16 juta dalam “bantuan pengembangan kapasitas kontraterorisme” sejak tahun 2022.

Dia menambahkan: “Kami tidak mengetahui adanya pengalihan untuk menyalahgunakan peralatan modern.” “Kami menanggapi tuduhan tersebut dengan sangat serius dan akan terus memantau dan mengevaluasi.”

Warga sipil di tengah

Selama serangan tanggal 5 November, para pria yang mengenakan seragam militer dan berbicara bahasa Prancis dan bahasa Mor setempat meminta para pria tersebut untuk meninggalkan rumah mereka, kata seorang ibu berusia 45 tahun kepada AP.

Melalui jendela rumah tempat dia bersembunyi, dia mengatakan dia melihat kerabatnya dibunuh – lebih dari 15 orang.

Dia mengatakan bahwa salah satu tentara memberi isyarat agar dia berbaring diam. Dia menambahkan bahwa orang-orang tersebut berpakaian dan tampak seperti tentara yang sedang melewati dan memeriksa dokumen orang.

Orang ketiga yang selamat yang berbicara kepada The Associated Press, seorang pria berusia 55 tahun, mengatakan bahwa penduduk desa dituduh bekerja sama dengan militan karena mereka menolak untuk bergabung dengan puluhan ribu sukarelawan yang berjuang bersama tentara.

Rekrutmen merupakan bagian dari strategi junta militer. Warga mengatakan hal ini berkontribusi terhadap pembunuhan warga sipil karena para relawan menangkap siapa pun yang mereka curigai memiliki hubungan dengan ekstremis, dan mendorong militan untuk menyerang komunitas di mana terdapat relawan.

Warga sipil terjebak di tengah-tengah kekerasan yang meningkat. PBB mengatakan lebih dari dua juta orang terpaksa mengungsi dan puluhan ribu orang menghadapi risiko kelaparan parah.

Kami takut

Para penyintas khawatir masih ada mayat-mayat yang tergeletak membusuk di tanah di wilayah Zongo, yang kini diduduki oleh militan ekstremis. Mereka mengatakan bahwa beberapa kerabat kembali seminggu setelah kematian, tetapi jumlah jenazah terlalu banyak dan tidak cukup waktu untuk menguburkan mereka.

Masih belum jelas berapa banyak orang yang terbunuh, dan laporan dari para penyintas, PBB dan organisasi bantuan bervariasi, dari 70 hingga lebih dari 200 orang.

Para penyintas, yang mengungsi di berbagai wilayah di negara ini, menuntut pemerintah meminta pertanggungjawaban para pembunuh.

“Saat pintu tertutup atau ada anak yang berteriak, kami merasa takut,” kata perempuan yang selamat tersebut kepada Associated Press. “Jika kita kembali ke sana, kita akan mati.”

Penulis Associated Press Mednick melaporkan dari Dakar dan Besecker melaporkan dari Washington.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here