Tindakan terpidana pembunuh Rebecca Grossman melalui telepon di penjara tidak pantas mendapatkan hukuman apa pun, keputusan hakim pada hari Jumat, menggambarkan tindakannya sebagai akibat dari “naif” sambil setuju untuk menunda hukumannya selama dua bulan tambahan.

Jaksa telah berusaha untuk mencabut hak istimewa penjara Grossman setelah serangkaian rekaman panggilan telepon dari penjara Dua Menara kepada keluarganya, di mana dia meminta mereka untuk melepaskan bukti yang telah disegel selama persidangan pembunuhan ganda dan untuk melacak saksi agar mereka dapat ditangkap. bersaksi. Itu diarahkan.

Grossman telah menunggu hukuman sejak dia dinyatakan bersalah pada tanggal 23 Februari atas pembunuhan tingkat dua atas kematian dua saudara laki-lakinya yang dipukuli dan dibunuh di penyeberangan saat dia melaju di sepanjang jalan perumahan Westlake Village pada bulan September 2020.

Namun Hakim Pengadilan Tinggi Kabupaten Los Angeles Joseph Brandolino menolak memindahkan Grossman ke bagian sistem penjara tempat surat-suratnya diperiksa dan dia tidak akan memiliki akses ke telepon atau pengunjung, kecuali pengacaranya, dengan mengatakan bahwa hukuman itu tidak diperlukan.

“Saya tidak melihat ini sebagai gangguan terhadap saksi. Ini adalah orang yang percaya bahwa dia dikecam. Dia kesal dan naif,” kata Brandolino dalam persidangan.

Bagian langsung. Atty. Namun Jimmy Castro tidak setuju dengan pandangan hakim, dan mengatakan bahwa panggilan tersebut bukanlah kata-kata seorang wanita yang naif, melainkan dia mencoba untuk mempengaruhi para saksi dan secara terang-terangan melanggar perintah pengadilan.

Castro mencatat bahwa satu jam 15 menit setelah putusan terhadap Grossman dibacakan, dia menelepon putrinya untuk mengeluarkan bukti video dari persidangan.

“Dia mempunyai 10 pengacara menurut bagian saya” dan menghabiskan empat tahun di sistem pengadilan, kata jaksa. “Dia lebih tahu. Menyebutnya naif tidaklah cukup.”

Tim hukum baru Grossman, yang dipimpin oleh Samuel Josephs, seorang pengacara banding yang berfokus pada masalah pidana bagi karyawan kerah putih, mengatakan kliennya berada di sel isolasi dan bahwa telepon serta pengunjungnya adalah satu-satunya kontak nyata dia dengan dunia luar.

Menolak usulan yang diajukan Castro dan wakilnya pekan ini. Atty. Ryan Gould, Brandolino memperingatkan pengacara baru Grossman bahwa ke depan, publikasi bukti apa pun yang disegel akan mengakibatkan hukuman finansial dan melaporkannya ke pengacara negara bagian.

Menurut dokumen pengadilan, percakapan Grossman dengan putrinya, Alexis, termasuk instruksi agar wanita muda tersebut melepaskan video kamera tubuh yang dikenakan oleh deputi tersebut, yang disegel oleh Brandolino selama persidangan.

“Saya ingin Anda membuka blokir video tersebut,” kata Grossman kepada putrinya melalui panggilan telepon pada tanggal 23 Februari, hari dimana dia dijatuhi hukuman bersalah atas dua dakwaan pembunuhan, dua dakwaan pembunuhan kendaraan bermotor, dan satu dakwaan tabrak lari. dalam kematian. Mark dan Jacob Alexander, usia 11 dan 8 tahun.

“Saya akan melakukannya,” jawab Alexis Grossman.

Kemudian Dr. Peter Grossman, suami Rebecca Grossman, menyela: “Apa pun yang Anda ingin kami tanyakan, sayang, beri tahu kami.” Kami akan mengeluarkan semuanya.”

“Saya ingin Anda menanyakan semuanya,” jawab Grossman.

June Hobson, salah satu pengacara baru Grossman, mengatakan kepada hakim pada hari Jumat bahwa dia tidak memahami bahwa segel bukti masih ada setelah persidangan berakhir ketika dia mengarahkan putrinya untuk merilis video tersebut.

Dalam panggilan telepon penjara lainnya bulan lalu, Grossman menyarankan untuk melacak para saksi dan memaksa mereka untuk mengatakan bahwa kesaksian mereka diarahkan.

“Jika kita bisa mendapatkan saksi untuk maju dan memberikan kesaksian, hal ini bisa mengarah pada persidangan baru,” kata Grossman.

Putrinya yang berusia 19 tahun menjawab: “Saya akan melakukan segalanya untuk ibu. Segalanya. Ayah saya juga akan melakukannya.”

Awal pekan ini, Gould dan Castro menuduh tim hukum Grossman juga berusaha memanipulasi para juri, termasuk seorang penyelidik swasta yang menghubungi para juri dan tidak mengidentifikasi dirinya bekerja untuk pembela.

Jaksa mengatakan satu-satunya cara penyelidik dapat menemukan para juri adalah jika dia memiliki akses terhadap informasi pribadi mereka, yang telah disegel Brandolino, seperti yang dilakukan di California setelah putusan tersebut.

Dalam mosi yang diajukan pada hari Kamis, jaksa penuntut menuduh bahwa seorang juri mengajukan keluhan bahwa meskipun memberi tahu anggota juri bahwa identitas mereka dilindungi, seorang penyelidik swasta yang bekerja untuk Grossman berusaha menanyainya di luar rumahnya tentang bagaimana juri mencapai keputusannya. .

Juri No. 7 mengirim email kepada Gould bahwa penyelidik swasta datang ke rumah mereka pada 11 Maret.

“Dia datang ke rumah saya untuk mencari saya secara pribadi,” tulis juri. “Dia memperkenalkan dirinya, memberi saya kartu namanya dan dengan tegas mengatakan kepada saya bahwa saya tidak perlu berbicara dengannya jika saya tidak mau, dan kemudian dia bertanya kepada saya apakah dia dapat berbicara dengan saya tentang persidangan Grossman. alasannya, dan dia mengatakan kepada saya bahwa dia bekerja untuk keluarga Grossman dan ingin mengetahui lebih banyak tentang “Di persidangan, dia mempengaruhi keputusan juri. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya tidak akan berbicara dengannya, jadi dia pergi.”

Jaksa mengatakan satu-satunya cara penyelidik, yang diidentifikasi sebagai Paul Stuckey, dapat menemukan para juri adalah jika dia memiliki akses ke informasi pribadi mereka, yang disegel oleh hakim, seperti yang terjadi di California. Mereka mengatakan pembela dapat meminta pengadilan untuk mengidentifikasi juri jika ada kepentingan yang mendesak, namun hal itu tidak terjadi dalam kasus ini.

“Para juri dalam kasus ini jelas yakin bahwa informasi mereka akan dirahasiakan dan mereka tidak akan dihubungi tanpa pemberitahuan,” tulis Gold dan Castro dalam pengajuan terbaru mereka.

Jaksa meminta pengadilan untuk mengembalikan semua informasi ini, dan Brandolino memerintahkan tim pembela untuk menghancurkan nama juri atau informasi lain yang diperoleh selama persidangan dan tidak menghubungi anggota juri lebih lanjut.

Hakim mengatakan bahwa meskipun dia tidak menganggap upaya untuk berbicara dengan juri sebagai tindakan yang merusak atau melecehkan, dia yakin hal tersebut merupakan pelanggaran teknis terhadap aturan yang melindungi identitas juri.

Dia memperingatkan bahwa jika pengadilan menemukan bahwa Grossman atau pengacaranya mengganggu saksi di masa depan, dia akan membatasi hak komunikasinya di penjara.

Pengacara Grossman juga berhasil mengajukan petisi kepada hakim untuk menunda hukumannya, yang dijadwalkan pada 10 April. Grossman menghadapi hukuman 34 tahun penjara hingga seumur hidup.

Josephs meminta pengadilan untuk menunda hukuman Grossman hingga 10 Juni, dengan mengatakan rekannya, James Spertus, akan membahas mosi untuk persidangan baru dan memerlukan waktu untuk meninjau catatan pengadilan yang sangat banyak.

Jaksa keberatan dengan kelanjutan hal ini, dengan alasan bahwa pihak pembela tidak melakukan apa pun dalam sebulan terakhir sejak hukuman terhadap Grossman dan sekarang mereka memiliki “tujuh atau delapan pengacara”.

Namun Brandolino mengatakan, mengingat banyaknya permintaan pengadilan, penundaan tersebut beralasan.

Pengacara pembela Lara Yeritsian – yang kliennya termasuk Scott Peterson, yang dihukum karena membunuh istrinya yang sedang hamil dan sekarang didukung oleh Los Angeles Innocence Project, sebuah kelompok hukum nirlaba dengan reputasi membebaskan para penjahat yang dihukum secara tidak sah – mengatakan bahwa para tahanan tidak boleh mendiskusikan fakta-fakta tersebut. kasusnya dengan siapa pun, kecuali pengacaranya.

“Sayangnya, Rebecca Grossman tampaknya melewatkan ceramah tentang aturan ini, terutama ketika dia meminta putrinya melalui rekaman untuk membocorkan video yang tidak termasuk dalam bukti di persidangan,” kata Yerissian. “Meskipun sebagian besar pengacara secara teratur mengingatkan klien mereka tentang aturan tersebut sehingga mereka tidak membuat kesalahan, para tahanan mengandalkan percakapan mereka agar tidak diperhatikan. Namun dalam kasus besar seperti kasus Grossman, tidak ada yang luput dari perhatian.”

Grossman tidak akan mengalami banyak kerugian, jadi berbicara adalah risiko yang sudah diperhitungkan, kata Louis Shapiro, pengacara pembela terkenal di Los Angeles.

“Ketika Anda menghadapi hukuman penjara seumur hidup, menuntut persidangan baru adalah satu-satunya harapan Anda,” katanya. “Dia percaya bahwa tujuan menghalalkan segala cara.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here