Pemimpin Mayoritas Senat Charles Schumer tidak hanya berani tetapi juga benar baru-baru ini ketika dia menyerukan pemilihan umum baru di Israel dan penggulingan Perdana Menteri sayap kanan Benjamin Netanyahu, yang telah mengganggu dunia dengan serangannya yang tiada henti dan tanpa henti terhadap rakyat. Gaza.

“Kami sangat mencintai Israel,” kata Schumer, seorang Demokrat dan pejabat terpilih Yahudi berpangkat tertinggi dalam sejarah Amerika, sambil menjelaskan alasannya, agar Israel dapat bertahan dan berkembang, Netanyahu harus pergi.

Kolumnis opini

Robin Abkarian

“Kita tidak boleh membiarkan kompleksitas konflik ini menghalangi kita untuk menyatakan kebenaran yang sebenarnya,” kata Schumer. Warga sipil Palestina tidak pantas menderita karena dosa Hamas, dan Israel mempunyai kewajiban moral untuk berbuat lebih baik. “Amerika Serikat berkewajiban untuk berbuat lebih baik.”

Merasa terhina karena Schumer berani mengatakan kebenaran kepada Bibi, Senat Partai Republik langsung mengundang pemimpin Israel tersebut Untuk mengatasinya secara pribadi. Ketua DPR Mike Johnson (R-Los Angeles) mengatakan dia akan mengundang Netanyahu untuk berpidato di sesi gabungan Kongres. Yang patut disyukuri, Schumer menolak permintaan Netanyahu untuk menyampaikan pidato pribadi di Senat Demokrat, namun ia menyambut baik gagasan untuk berpidato di depan seluruh Kongres.

“Israel tidak memiliki sekutu yang lebih kuat dari Amerika Serikat, dan hubungan kami melampaui presiden atau perdana menteri mana pun,” kata Schumer dalam sebuah pernyataan. “Saya akan selalu menyambut baik kesempatan bagi Perdana Menteri Israel untuk berpidato di depan Kongres secara bipartisan.”

Apa kontribusi mantan Presiden Trump pada saat sulit ini?

Calon presiden Partai Republik tahun 2024 sekali lagi menunjukkan bahwa ia tidak mampu menunjukkan nuansa intelektual, emosional, atau politik yang dibutuhkan para pemimpin dunia.

“Setiap orang Yahudi yang memilih Partai Demokrat membenci agama mereka,” kata Trump kepada pembawa acara podcast. Penjilat MAGA Sebastian Gorka. “Mereka membenci segala sesuatu yang berhubungan dengan Israel, dan mereka seharusnya malu karena Israel akan dihancurkan.”

Retorika Trump yang semakin putus asa mencerminkan situasi hukum dan keuangannya yang semakin putus asa.

Dia gagal mengumpulkan cukup uang untuk menutupi tuntutan jutaan dolar terhadap dirinya dalam kasus penipuan di New York dan sekarang dia berada di tempat yang sebelumnya tidak terbayangkan.

Dia merenungkan apa yang seharusnya terjadi – baginya – kengerian dari pernyataan kebangkrutan atau penjualan beberapa real estat berharga miliknya, yang sebagian besar tampaknya bernilai lebih rendah dari yang dia klaim, dan itulah salah satu alasan mengapa dia berada dalam kesulitan ini sejak awal. tempat.

Trump seperti binatang yang terpojok, meludah dan menggeram hingga bulan November.

Dan lebih dari seminggu yang lalu, dia memperingatkan para pekerja otomotif di Ohio akan adanya “pertumpahan darah” jika dia tidak memenangkan kampanye tahun 2024. Pilihan kata-katanya memicu banyak komentar tentang apakah dia berbicara sempit tentang nasib industri otomotif pada tahun 2024. pemerintahan Biden yang kedua, atau lebih umum lagi, tentang kerugian yang akan ditimbulkan oleh para pemilihnya yang kecewa. (Kutipan sebenarnya ambigu: “Sekarang, jika saya tidak terpilih, ini akan menjadi pertumpahan darah bagi semua orang — itu adalah pertumpahan darah yang paling kecil. Ini akan menjadi pertumpahan darah bagi negara.”)

Bagaimanapun, mencari keakuratan atau kejelasan dalam retorika Trump tidak ada gunanya.

Namun, demi argumen, mari kita asumsikan ia berbicara secara kiasan dan tidak secara harfiah menyerukan pemberontakan bersenjata jika pemilu kembali gagal.

Apakah ada yang berpikir jika Trump kalah untuk kedua kalinya dari Presiden Biden, dia akan pergi diam-diam?

Dia memang mengawasi pembantaian berdarah yang sebenarnya – yang terjadi pada 6 Januari 2021 – dan tampaknya sangat menikmatinya.

Faktanya, pada hari yang sama ketika Trump meneriaki para pekerja otomotif, penulis biografi Walter Isaacson mewawancarai mantan anggota Partai Republik Wyoming, Liz Cheney, musuh bebuyutannya, di Festival Buku New Orleans.

Cheney mengatakan kepada Isaacson bahwa selama kesaksiannya di hadapan komite investigasi DPR pada tanggal 6 Januari, dia mengetahui bahwa presiden, yang telah menyaksikan kerusuhan yang terjadi di televisi, tidak melakukan apa pun untuk menghentikannya bahkan setelah diberi tahu bahwa seseorang telah ditembak ketika mencoba untuk menghancurkannya. pengepungan. Kepada DPR. (Itu, tentu saja, adalah Ashli ​​​​Babbitt, yang Trump coba ubah menjadi martir, bersama dengan “sandera” dan “patriot yang luar biasa” yang sekarang dipenjara karena penyerbuan Capitol.)

“Kami tahu ketika dia menyampaikan surat itu, dia meletakkannya di atas meja di depannya dan terus menonton serangan itu di televisi,” kata Cheney. “Sekarang, saya tidak peduli apakah Anda seorang Demokrat, Republik atau independen, ini adalah korupsi.”

Tidak diragukan lagi.

Dalam buku barunya, “Kembalinya kekuatan besar” Kepala analis keamanan nasional CNN, Jim Sciuto, mengutip kepala staf kedua Trump, John F. Kelly, yang mengatakan bahwa Trump memuji Adolf Hitler.

“Oke, tapi Hitler melakukan beberapa hal yang baik,” kata Kelly, kata Trump kepadanya ketika Kelly mendesak presiden untuk berhenti memuji para penghasut perang Nazi yang melakukan genosida.

“Sangat sulit untuk percaya bahwa dia melewatkan Holocaust, dan sangat sulit untuk memahami bagaimana dia merindukan 400.000 tentara Amerika yang terbunuh di teater Eropa,” kata Kelly kepada Sciuto.

Sulit dipercaya bahwa inilah orang yang coba dikembalikan oleh Partai Republik ke Gedung Putih.

@robinkapkarian



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here