Pelatih Barcelona Xavi telah mengkonfirmasi bahwa dia menggugat dua jurnalis dan menegaskan dia “tidak akan mentolerir kebohongan”.

Javier Miguel dan Manuel Gaboa – mantan jurnalis lepas dan yang terakhir bekerja untuk surat kabar Spanyol El Pais dan muncul di stasiun radio Cadena Ser – telah digugat oleh legenda Barcelona tersebut.

“Ini belum pernah terjadi pada saya sebelumnya,” kata Chafee, 44, pada hari Jumat tentang keputusannya untuk mengajukan gugatan.

“Saya memahami kritik dan saya memahami posisi saya, tetapi hanya sampai batas tertentu. Yang tidak akan saya toleransi adalah berbohong dan mengada-ada.

“Saya pikir ini saatnya untuk mengatakan cukup sudah. ​​Ini adalah kebohongan yang sangat besar.”

Xavi telah menggugat Miguel – yang muncul di berbagai media Spanyol – karena mengklaim ia terlibat dalam perilaku tidak sopan dengan memaksa stafnya meletakkan ponsel mereka di atas meja untuk mengidentifikasi potensi kebocoran informasi, sesuatu yang dibantah keras oleh pelatih Barcelona.

Xavi kemudian mengambil tindakan hukum terhadap jurnalis tersebut, dengan media Spanyol melaporkan bahwa pelatih Barcelona telah memberinya tenggat waktu untuk mengoreksi artikelnya.

Media Spanyol juga melaporkan bahwa jurnalis El Pais, Jaboa, dituntut atas komentar yang dibuatnya Program radio Cadena Ser El Larguerodi mana dia mengklaim bahwa Xavi mengiriminya “beberapa pesan pribadi” yang tidak bersifat pujian.

“Dia (pengirim pesan) adalah Xavi, tapi saya tidak akan memberi tahu Anda karena itu dilakukan secara pribadi. Itu melalui pesan dan itu adalah hal yang sangat kotor dan dia tidak mengatakannya secara terbuka dan hanya itu,” Djaboa diklaim.

Mereka membawa Dia menyampaikan komentar tersebut di kolom berikutnya untuk El PaisMenjelaskan bahwa Xavi tidak pernah menghubunginya secara pribadi, melainkan mengeluhkan komentar tersebut melalui teman bersama.

Xavi tidak puas dengan penjelasan tersebut dan membantah tuduhan tersebut, dengan menekankan bahwa komentar tersebut bersifat fitnah dan dia tidak mengenal Gaboa secara pribadi.

Komentar Djaboa muncul setelah pertanyaan Xavi: “Siapa yang tertawa sekarang?” Setelah Barcelona lolos ke perempat final Liga Champions usai mengalahkan Napoli.

Komentar ini terkait dengan Barcelona yang digambarkan sebagai “badut Liga Champions” oleh rekan setim Gaboa di El Pais, Ramon Bessa, yang mengkritik performa klub di kompetisi tersebut selama beberapa musim terakhir.

(Joan Valls/Urbanandsport/NurPhoto melalui Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here