LOS ANGELES – Saat mereka duduk dan makan siang di bulan Desember, Freddie Freeman berhasil menjual dengan visual. Yoshinobu mengingatkan Yamamoto untuk melihat ke atas. Saat Anda mengambil gundukan di Stadion Dodger, perhatikan empat deknya, katanya. Kerumunan. Auranya.

“Itu adalah puncaknya,” kata Freeman.

Ketika Yamamoto melakukan kunjungan musim dingin ini, pria yang mendominasi Jepang selama tiga tahun berturut-turut mendengarkan. Dia melihat ke sana, menerima semuanya.

“Saya bisa melihat sorot matanya yang menunjukkan betapa takjubnya dia,” kata Bobby Miller, mengenang pertemuan itu.

Pada hari Sabtu, dia mengambil gundukan itu untuk pertama kalinya, melihat sekilas permukaan di sekitarnya saat dia keluar dari ruang istirahat rumahnya. Dan seluruh 45.019 penggemar ada di sana untuk menonton.

“Suasananya luar biasa,” kata Yamamoto kemudian melalui penerjemahnya, Yoshihiro Sonoda. “Para penggemar, para penggemar, saya menikmatinya. Itu luar biasa.”

atas.

Namun, promosi penjualannya berhasil, karena Los Angeles Dodgers memberi Yamamoto 325 juta alasan lagi untuk menandatangani kontrak. Visi bersama mereka untuk Stadion Dodger tidak mencakup malam yang dingin, basah, dan suram seperti penampilan pertama pemain berusia 25 tahun itu di stadion itu pada hari Sabtu, tetapi mereka memiliki waktu 12 tahun untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Los Angeles akan mengambil apa yang didapat dari kesempatan kedua Yamamoto pada kesan pertama. Menantang hujan dan penundaan selama 35 menit, Yamamoto menyelesaikan lima ronde tidak seperti start pertamanya yang hanya berlangsung satu ronde. Dia memukul lima kali, tidak berjalan apa pun dan tidak membiarkan lari sambil melemparkan persenjataan yang cukup kuat untuk terlihat seperti orang yang diimpikan Dodgers selama kekalahan 6-5 babak tambahan dari St. Louis Cardinals.

Masih ada lubang yang terlihat dalam daftar ini, seperti yang ditunjukkan oleh ledakan inning ketujuh oleh Joe Kelly pada hari Sabtu (dan kurangnya opsi bantuan kidal yang dapat diandalkan melawan serangkaian pemukul kidal St. Louis). Tapi keputusan akhir musim lalu Dodgers tentang masa kini dan masa depan akan sangat bergantung pada Yamamoto.

Inning liga besar pertamanya sembilan hari lalu adalah ledakan 43 lemparan. Home run keduanya adalah masterclass 15 lemparan, melakukan lemparan ke samping sambil terlihat lebih seperti pria yang ingin diuangkan oleh Dodgers dan banyak lainnya untuk musim dingin ini. Brendan Donovan terjatuh hanya pada tiga lemparan, menyaksikan bola melengkung Yamamoto jatuh ke dalam zona. Paul Goldschmidt dan Nolan Gorman keduanya mengayunkan splitternya dengan lemah.

Babak berikutnya terus bergulir. Kecuali dua kali lipat pada inning kelima dari Alec Burleson, St. Louis nyaris tidak terancam.

Setelahnya, Yamamoto mengungkapkan bahwa dirinya merasa lega. Yang terpenting, ia berhasil menekan kekhawatiran mengenai kemampuannya beradaptasi.

“Bersama Yoshinobu, ada banyak kepercayaan diri dan banyak kebanggaan serta antusiasme,” kata pelatih kepala Dave Roberts. “Dan sebagai apresiasi terhadap kontrak dan perannya dalam kesepakatan, saya pikir dia tersinggung, dia tersinggung.”

Musim seminya penuh dengan perubahan, bahkan beberapa perubahan “dilakukan sendiri, baik oleh organisasi maupun oleh dia,” aku Roberts sebelum pertandingan. Dipuji atas ketepatan berkendara sepanjang waktunya di tanah air, Yamamoto secara rutin melakukan pelanggaran dalam pengalaman liga besar pertamanya. Dia dipuji karena kendalinya yang luar biasa terhadap tubuhnya, dan tidak pernah terlihat tidak nyaman. Penyesuaian terus-menerus pada mekaniknya — terutama saat dia menunjukkan bola sambil tangannya lepas dari posisinya — tampaknya membuatnya lepas kendali.

Jadi mereka mengurangi semuanya hingga ke hal mendasar. “Saya baru saja mengatur pengirimannya,” kata Roberts.

Bagaimanapun, segalanya sudah berbeda.

Pelatih dan ofisial Dodgers telah memperhatikan sifat nomaden Yamamoto beberapa bulan terakhir. Dia menghabiskan sebagian besar masa agen bebasnya di Los Angeles dan berlatih di UCLA sebelum menghabiskan musim semi di Arizona. Debutnya di Seoul, Korea Selatan, terjadi setelah penerbangan selama 14 jam dan tidak melakukan sesuatu yang normal, bahkan hingga konser pra-pertandingan yang diadakan dalam rutinitasnya yang biasa. Ini adalah transisi yang komprehensif dan bukan hal yang aneh bagi penembak Jepang untuk melakukan transisi tersebut. Tentu saja, harganya tidak terlalu mahal.

“Bisbol, gundukan, jadwal, hanya berada dalam gaya hidup dan lingkungan yang benar-benar berbeda,” kata Shohei Ohtani, melalui Will Ireton, mengingat pengalamannya sendiri melompat dari NFL ke jurusan utama enam tahun lalu.

“Terlepas dari semua itu, saya pikir dia melakukannya dengan sangat baik.”

Karena alasan ini, orang-orang di sekitar organisasi memerlukan kesabaran, yang mana kontrak besar hanya memberikan sedikit kesabaran.

Hari Sabtu adalah pengingat mengapa mereka dan orang lain percaya pada Yamamoto bahkan sebelum dia melakukan pitching. Kemampuan untuk menemukan fastballnya. Senjata penghancur yang bisa dia buang. “Tenang,” begitu dia mengatakannya, hanya untuk kembali lagi.

“Saya ingin memberinya kemenangan,” kata Ohtani.

Ledakan bullpen menghancurkan harapan tersebut. Dan penonton yang marah pada inning kesembilan untuk memaksakan inning tambahan — dengan ledakan tunggal Mookie Betts dan tiga single berturut-turut dari Cardinals yang semakin mendekatkan Ryan Helsley untuk mengikatnya — akan sia-sia.

“Ketika Anda kalah dalam pertandingan bola, Anda tidak pernah puas,” kata Roberts. “Tetapi yang terpenting bagi kami adalah Yoshinobu menjalani malam yang menyenangkan. Itu adalah hal yang paling positif bagi kami semua.

Mereka mempunyai waktu 12 tahun untuk menyelesaikan sisanya.

(Foto: Kelvin Kuo/USA Hari Ini)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here