Galaksi telah mendapatkan alurnya kembali.

Kurang dari setahun yang lalu, tim ini diboikot oleh tiga kelompok suporter utama, dan dicemooh di luar lapangan oleh para fans yang hadir. Dia tidak punya semangat, sedikit janji, dan hanya satu kemenangan dalam 10 pertandingan MLS pertamanya.

Tapi belum Menang pada hari Sabtu 1-0 Di Seattle Sounders, Galaxy tidak terkalahkan setelah enam minggu musim ini untuk pertama kalinya sejak 2010, duduk di puncak klasemen Wilayah Barat dan berbagi rekor terbaik di liga. Mereka dua kali bangkit dari defisit dua gol dalam 25 menit terakhir untuk tetap tak terkalahkan.

Dignity Health Sports Park rata-rata dihadiri 25.184 penonton melalui tiga pertandingan, lebih tinggi dari musim penuh mana pun sejak 2008; Striker Dejan Jovelic berada di urutan kedua liga dalam hal mencetak gol. Hanya satu tim di MLS yang memiliki gol lebih banyak dari Galaxy 13.

Setelah musim yang paling mengecewakan dan mengecewakan dalam sejarah tim, semuanya mengalami kemajuan. Namun perbedaan nyata antara dulu dan sekarang bukan hanya pada hasil, tapi juga situasinya. Keyakinan telah menggantikan keraguan, ada optimisme di mana ada pesimisme, dan keyakinan di mana ada ketidakpastian.

“Tidak adanya hal-hal yang beredar di luar sana yang memberi tekanan pada semua orang akan membantu,” kata pelatih Greg Vanney. “Para pemain keluar dan berlatih, dan mengejarnya. Ketika mereka bermain, mereka tampak menikmati bermain bersama. Ketika hasil datang, hal-hal baik pun datang.”

“Semua hal ini dipadukan menjadi satu paket yang terasa sangat percaya diri.”

Pelatih Galaxy Greg Vanney menonton dari pinggir lapangan sebelum pertandingan melawan St. Louis City FC di Dignity Health Sports Park pada 16 Maret.

(Sean Clark/Getty Gambar)

Musim NFL adalah musim yang melelahkan, bukan lari cepat, dan ini masih awal, yang berarti masih ada banyak waktu untuk menyelesaikan masalah. Namun setelah kekeringan selama tujuh tahun di mana mereka kalah lebih banyak daripada menang, Galaxy akhirnya bisa berhenti mengembara di alam liar.

“Mendapatkan hasil membuat segalanya lebih baik. Itu mengubah energi di dalam gedung,” kata gelandang Mark Delgado, yang menjalani musim ketiganya bersama Galaxy. “Orang-orang lebih bahagia, mereka berjalan dengan senyuman di wajah mereka. Hanya dengan mendapatkan hasil yang berubah, akan membuat perbedaan besar dalam perilaku setiap orang.

Arsitek transformasi ini adalah Will Kuntz, yang bergabung dengan tim pada April lalu sebagai wakil presiden senior personel pemain. Sebulan kemudian, Galaxy berpisah dengan Chris Klein, presiden terlama dalam sejarah waralaba tetapi juga memimpin kantor depan yang sering kali tidak berfungsi dan merupakan yang terburuk dalam sejarah waralaba.

Clyne adalah mantan gelandang tim nasional yang menghabiskan dua musim terakhir karir MLS yang mengesankan bersama Galaxy. Kuntz adalah mantan juara bola basket perguruan tinggi, memegang gelar doktor hukum, dan memenangkan cincin Seri Dunia sebagai direktur kepanduan profesional Yankees.

Manajer umum Galaxy baru Will Kuntz berpose dan berfoto di kantor tim.

Manajer umum Galaxy Will Kuntz telah memainkan peran utama dalam perubahan haluan tim musim ini.

(Foto oleh Robert Mora/Galaxy)

Jelas bahwa Galaxy sedang menuju ke arah yang baru dan hasilnya langsung terlihat: pemecatan Clyne mengakhiri boikot penggemar, dan tim yang hanya memenangkan dua dari 13 pertandingan liga pertamanya hanya kalah dua kali dari 13 pertandingan berikutnya.

Kuntz membantu, ketika ia menambahkan bek Tim Nasional Jepang Maya Yoshida dan veteran MLS Diego Fagundes selama jendela transfer Agustus. Namun setelah promosinya menjadi manajer umum pada bulan Desember, yang memungkinkan Vanney untuk fokus pada kepelatihan, Kuntz benar-benar mulai bekerja, merombak daftar pemain dengan menukar atau menolak merekrut kembali 11 pemain, termasuk kapten tim dan pemimpin tim dalam hal gol dan assist. . Untuk menggantikan mereka, ia menghabiskan lebih dari $20 juta biaya transfer untuk bek Miki Yamane dan pemain sayap Josef Bentsil dan Gabriel Beck.

Dalam enam pertandingan musim ini, Yamane, 30, dari Jepang, telah bermain setiap menit, sedangkan rekrutan Paintsil, 26, dari Ghana, terpilih sebagai rekrutan terbaik di liga selama musim dingin dalam jajak pendapat tahunan The Athletic. eksekutif MLS. Dalam kemenangan hari Sabtu, Beck, dalam pertandingan kandang pertamanya, mencetak gol pertamanya di MLS dan Paintsil memberikan assist.

“Energi di sekitar klub di luar musim dengan penambahan pemain yang kami miliki dan suntikan kecepatan serta kualitas individu membawa kegembiraan,” kata Vanney. “Setiap kali kami menyentuh bola, sesuatu bisa terjadi. Saya pikir hal itu membuat para penggemar tetap terlibat karena pada titik tertentu penguasaan bola bisa berubah menjadi terobosan atau sesuatu yang menarik.

“Menjelang pertandingan itu penting. Itu juga bukan sesuatu yang sering kami lakukan tahun lalu. Ada banyak hal dan banyak energi positif di dalam gedung dan di sekitar klub. Grup ini adalah grup yang hidup dan menarik. kelompok. Itu juga membantu situasi ini.”

Salah satu gerakan Kuntz yang paling penting adalah gerakan yang tidak dilakukannya. Dalam pembangunan kembali di luar musim, dia sengaja tidak menambahkan striker, mengalihkan posisinya ke Juveljic, pemain catur ajaib berusia 24 tahun yang menghabiskan tiga musim pertamanya bersama Galaxy sebagai pemain pengganti. Setelah yakin bahwa ia akan memulai tahun ini, Juvelgic bekerja keras sepanjang musim dingin, menurunkan berat badan berlebih dan melapor ke kamp pelatihan lebih dari sebelumnya. Dia kemudian menghargai kepercayaan diri yang ditunjukkan Kuntz dan Vanney dengan mencetak gol di masing-masing lima pertandingan pertama Galaxy, menyamai rekor MLS.

Kuntz, salah satu dari sedikit eksekutif kulit hitam di MLS pada level manajer umum atau lebih tinggi, juga telah mengubah Galaxy dengan cara lain. Sejak David Beckham menandatangani kontrak dengan Galaxy pada tahun 2007, tim ini selalu memiliki pemain yang lebih tua dari Eropa dalam daftar pemainnya, mulai dari Beckham, Robbie Keane, Carlo Cudicini dan Steven Gerrard hingga Ashley Cole, Zlatan Ibrahimovic dan Javier. “Chicharito” Hernandez.

Musim dingin itu berakhir ketika tujuh dari sembilan pemain tambahan Kuntz di luar musim berusia 26 tahun atau lebih muda, yang paling berpengaruh di antaranya lahir bukan di Eropa, tetapi di Jepang, Brasil, dan Ghana.

Apakah ini merupakan awal dari sesuatu yang besar atau tingkat tertinggi yang akan didaki galaksi pada musim ini tidak akan diketahui selama beberapa bulan. Namun yang pasti adalah keadaannya jauh lebih baik dibandingkan tahun lalu.

“Kami berada di awal musim dan perjalanan masih panjang,” kata Delgado. “Tetapi ini jelas merupakan catatan positif seiring kita bergerak maju.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here