Para pengacara meminta pengadilan banding AS untuk membatalkan hukuman kejahatan rasial terhadap tiga pria kulit putih yang menggunakan truk pickup untuk mengejar Ahmaud Arbery melalui jalan-jalan di wilayah Georgia sebelum salah satu dari mereka membunuh pria kulit hitam yang melarikan diri dengan senapan.

Panel hakim di Pengadilan Banding Sirkuit ke-11 di Atlanta dijadwalkan mendengarkan argumen lisan pada hari Rabu dalam kasus yang menyusul protes nasional atas kematian Arbery. Pengacara pria kulit putih mengatakan bukti komentar rasis yang mereka buat di masa lalu tidak membuktikan niat rasis untuk menyakiti.

Pada tanggal 23 Februari 2020, ayah dan anak Greg dan Travis McMichael mempersenjatai diri dengan senjata dan berkendara untuk mengejar Arbery setelah mereka melihat pria berusia 25 tahun itu berlari di lingkungan mereka di luar kota pesisir Brunswick. Seorang tetangga, William “Rudy” Bryan, ikut mengejar dengan truknya sendiri dan merekam video ponsel Travis McMichael yang menembak Arbery di jalan.

Lebih dari dua bulan berlalu tanpa penangkapan, sampai video pembunuhan Brian bocor secara online dan Biro Investigasi Georgia mengambil alih kasus tersebut dari polisi setempat. Tuduhan segera menyusul.

Ketiga pria tersebut dihukum karena pembunuhan di pengadilan negara bagian Georgia pada akhir tahun 2021. Setelah persidangan kedua pada awal tahun 2022 di pengadilan federal, juri memutuskan ketiga… Bersalah atas kejahatan rasial dan percobaan penculikan, menyimpulkan bahwa orang-orang tersebut menargetkan Arbery karena dia berkulit hitam.

Dalam laporan hukum yang diajukan sebelum argumen pengadilan banding, pengacara Greg McMichael dan Bryan menunjuk pada penggunaan lebih dari dua lusin postingan media sosial dan pesan teks oleh jaksa, serta kesaksian saksi, yang menunjukkan ketiga pria tersebut menggunakan hinaan rasial atau meremehkan. . Orang kulit hitam.

Pengacara Bryan, Pete Theodosion, mengatakan pernyataan rasis Bryan di masa lalu membuat marah juri karena gagal membuktikan bahwa Arbery dikejar karena rasnya. Sebaliknya, Arbery dikejar karena ketiga pria tersebut salah mencurigainya sebagai penjahat yang melarikan diri, menurut AJ Balbo, pengacara Greg McMichael.

Greg McMichael memulai pengejaran ketika Arbery berjalan melewati rumahnya, mengatakan bahwa dia mengenali pemuda kulit hitam itu dari video kamera keamanan yang menunjukkan dia pada bulan-bulan sebelumnya memasuki rumah terdekat yang sedang dibangun. Tak satu pun dari video yang menunjukkan dia mencuri, dan Arbery tidak bersenjata dan tidak memiliki barang curian ketika dia dibunuh.

Jaksa mengatakan dalam pengajuan tertulis bahwa bukti persidangan menunjukkan bahwa “kebencian dan prasangka yang sudah berlangsung lama terhadap orang kulit hitam” mempengaruhi asumsi para terdakwa bahwa Arbery melakukan kejahatan.

Dalam pengajuan banding Travis McMichael, pengacara Amy Lee Copeland tidak membantah temuan juri bahwa ia dimotivasi oleh rasisme. Bukti media sosial termasuk komentar yang diposting Travis McMichael di Facebook pada tahun 2018 tentang video seorang pria kulit hitam yang mengolok-olok orang kulit putih. Dia menggunakan kata-kata umpatan dan hinaan rasial, dengan menulis: “Saya akan bunuh itu….”

Sebaliknya, Copeland mendasarkan permohonannya pada formalitas hukum. Dia mengatakan jaksa penuntut gagal membuktikan bahwa jalan-jalan di kawasan Satilla Shores di mana Arbery dibunuh adalah jalan umum, sebagaimana dinyatakan dalam dakwaan yang digunakan untuk menuntut para pria tersebut.

Copeland mengutip catatan pertemuan Komisaris Kabupaten Glynn tahun 1958 di mana mereka menolak untuk mengambil kepemilikan jalan dari pengembang subdivisi. Di persidangan, penggugat mengandalkan catatan perintah layanan dan kesaksian resmi daerah untuk menunjukkan bahwa pemerintah daerah telah menjaga jalan-jalan tersebut.

Pengacara ketiganya juga mengajukan argumen teknis untuk membatalkan hukuman percobaan penculikan mereka. Jaksa mengatakan dakwaan tersebut pantas karena para pria tersebut menggunakan truk pickup untuk mencegah Arbery melarikan diri dari lingkungan tersebut.

Pengacara pembela mengatakan tuduhan itu tidak pantas karena agen mereka tidak berusaha menahan Arbery untuk mendapatkan uang tebusan atau keuntungan lainnya, dan truk-truk tersebut tidak digunakan “sebagai sarana perdagangan antar negara bagian.” Keduanya merupakan elemen yang diperlukan agar percobaan penculikan menjadi kejahatan federal.

Pengadilan banding federal lainnya telah memutuskan bahwa kendaraan apa pun yang digunakan dalam penculikan itu adalah instrumen perdagangan antar negara bagian, kata jaksa. Manfaat yang dicari oleh para pria tersebut, kata mereka, adalah “pemenuhan keinginan pribadi mereka untuk melaksanakan keadilan main hakim sendiri.”

Hakim pengadilan menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada keluarga McMichael atas tuduhan kejahatan rasial mereka, ditambah waktu tambahan — 10 tahun untuk Travis McMichael dan tujuh tahun untuk ayahnya — karena mengacungkan senjata saat melakukan kejahatan kekerasan. Brian menerima hukuman ringan selama 35 tahun atas kejahatan rasial, sebagian karena dia tidak bersenjata dan menyimpan video ponsel yang menjadi bukti penting.

Ketiganya juga dijatuhi hukuman 20 tahun penjara karena percobaan penculikan, namun hakim memerintahkan agar hukuman tersebut ditumpangkan dengan hukuman kejahatan rasial.

Jika salah satu dari hukuman federal mereka dibatalkan oleh Pengadilan Banding AS, McMichael dan Bryan akan tetap dipenjara. Ketiganya menjalani hukuman seumur hidup di penjara negara bagian Georgia karena pembunuhan, dan memiliki mosi untuk persidangan baru di negara bagian yang menunggu keputusan hakim.

Kate Brumback dan Ross Bynum menulis untuk The Associated Press. Bynum melaporkan dari Savannah, Georgia.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here