Ukraina membutuhkan segala keuntungan yang bisa diperolehnya untuk mengusir Rusia dari wilayahnya. Salah satu titik terang yang muncul adalah industri pertahanan yang kecil namun berkembang pesat, dimana pemerintah mengucurkan banyak uang dengan harapan bahwa lonjakan senjata dan amunisi buatan dalam negeri akan membantu membalikkan keadaan.

Upaya-upaya tersebut meningkat tajam selama setahun terakhir, ketika Amerika Serikat dan Eropa kesulitan mengirimkan senjata dan bantuan lainnya ke Ukraina, yang menghadapi kekuatan militer Rusia yang jauh lebih besar dan didukung oleh industri pertahanan dalam negeri yang berkembang pesat.

Pemerintah Ukraina telah mengalokasikan hampir $1,4 miliar pada tahun 2024 untuk membeli dan mengembangkan senjata di dalam negeri – 20 kali lebih banyak dibandingkan sebelum invasi besar-besaran Rusia.

Pergeseran besar lainnya adalah sebagian besar senjata kini dibeli dari pabrik milik swasta. Mereka menyebar ke seluruh negeri dan dengan cepat mengambil alih industri yang sebelumnya didominasi oleh perusahaan-perusahaan milik negara.

Sebuah pabrik mortir milik swasta, yang diluncurkan di Ukraina barat tahun lalu, memproduksi sekitar 20.000 peluru per bulan. “Saya merasa kita membawa negara kita lebih dekat menuju kemenangan,” kata Anatoly Kuzmin, seorang pemilik pabrik berusia 64 tahun yang membuat peralatan pertanian dan meninggalkan rumahnya di Ukraina selatan setelah invasi Rusia pada tahun 2022.

Namun, seperti banyak aspek aparat perang Ukraina, sektor pertahanan terkendala oleh kurangnya uang dan tenaga kerja – dan, menurut para eksekutif dan jenderal, karena birokrasi yang berlebihan. Sektor swasta yang lebih kuat dapat membantu menghilangkan inefisiensi dan memungkinkan pabrik memproduksi senjata dan amunisi dengan lebih cepat.

Taruhannya sangat besar.

Rusia menguasai hampir seperempat wilayah Ukraina, dan telah memperoleh momentum di sepanjang garis depan sepanjang 620 mil dengan menunjukkan kesediaannya untuk mengerahkan pasukan dalam jumlah besar untuk mencapai kemajuan terkecil sekalipun. Pasukan Ukraina seringkali kalah jumlah dan persenjataan, dan hal ini turut menyebabkan rendahnya semangat kerja.

“Anda tidak memerlukan mortir dalam tiga tahun, Anda memerlukannya sekarang, sebaiknya kemarin,” kata Taras Schmut, direktur Come Back Alive, sebuah organisasi yang telah mengumpulkan lebih dari $260 juta selama dekade terakhir untuk memasok mesin ke pasukan Ukraina. . Senjata, kendaraan lapis baja dan banyak lagi.

Kuzmin, pemilik pabrik mortir, meninggalkan kota Melitopol di selatan pada tahun 2022 setelah Rusia menyerbu dan menyita pabriknya, yang sebagian besar memproduksi suku cadang untuk peralatan pertanian. Dia mulai mengembangkan prototipe mortir tak lama setelah Rusia menginvasi Ukraina pada tahun 2014, ketika negara itu secara ilegal mencaplok Krimea.

Kuzmin mengambil alih pengelolaan gudang yang luas di Ukraina barat pada musim dingin lalu. Tujuan jangka panjangnya termasuk meningkatkan produksi hingga 100.000 peluru per bulan dan mengembangkan mesin dan bahan peledak untuk drone.

Ia hanyalah salah satu dari banyak pengusaha yang berhasil mentransformasi industri senjata Ukraina, yang didominasi oleh perusahaan milik negara setelah pecahnya Uni Soviet. Saat ini, sekitar 80% industri pertahanan berada di tangan swasta – sebuah cerminan dari keadaan setahun yang lalu, dan sangat kontras dengan industri pertahanan yang dikendalikan negara di Rusia.

Setiap cangkang yang baru dibuat dibungkus dengan kertas kerajinan dan dikemas dengan hati-hati ke dalam peti kayu untuk dikirim ke Rumania atau Bulgaria, di mana cangkang tersebut diisi dengan bahan peledak. Setelah beberapa minggu, mereka dikirim kembali dan dikirim ke depan.

“Impian kami adalah membuat pabrik bahan peledak,” kata Kuzmin yang sedang mencari mitra untuk mewujudkannya.

Peningkatan belanja militer Ukraina ini terjadi ketika Kongres membekukan bantuan AS senilai $60 miliar, dan mengingat upaya yang dilakukan negara-negara Eropa untuk menyediakan amunisi yang cukup.

Meskipun transformasi sektor pertahanan Ukraina sangat mengesankan, negara ini tidak memiliki peluang untuk mengalahkan Rusia tanpa dukungan besar-besaran dari Barat, kata Trevor Taylor, peneliti di Royal United Services Institute, sebuah lembaga pemikir yang berbasis di London.

“Ukraina tidak mampu memproduksi semua amunisi yang dibutuhkan untuk pertempuran ini,” kata Taylor. “Menahan bantuan AS sebesar $60 miliar terbukti menjadi hambatan besar.”

Rusia juga mengalirkan lebih banyak dana ke industri pertahanannya, yang pertumbuhannya telah membantu melindungi perekonomiannya dari beban penuh sanksi Barat. Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu baru-baru ini membanggakan peningkatan besar-besaran dalam produksi tank, drone, dan amunisi.

“Seluruh negara telah bangkit dan bekerja demi kemenangan kami,” katanya.

Oleksandr Kamyshin, Menteri Industri Strategis Ukraina, mengatakan bahwa dibandingkan tahun lalu, produksi mortir Ukraina meningkat sekitar 40 kali lipat, dan produksi amunisi artileri hampir tiga kali lipat. Ada juga lonjakan jumlah startup drone, dimana pemerintah mengalokasikan hampir US$1 miliar untuk teknologi ini – di samping anggaran pertahanannya.

“Kami sekarang memproduksi dalam sebulan apa yang biasa kami produksi dalam setahun,” kata Vladislav Belbas, direktur umum perusahaan Ukraina Armor, yang memproduksi berbagai macam kendaraan militer.

Bagi Brigade ke-28 Angkatan Darat Ukraina, yang bertempur di dekat Bakhmut, keterlambatan pasokan senjata dari luar negeri belum menimbulkan masalah apa pun bagi pasukan “karena kami mampu memenuhi kebutuhan kami dengan produksi dalam negeri,” kata Mayor Artem Kholodkevich.

Namun, pabrik senjata lokal menghadapi sejumlah tantangan – mulai dari memenuhi kebutuhan komandan medan perang yang terus berubah, hingga rentan terhadap serangan rudal jarak jauh Rusia.

Namun mungkin hambatan terbesar yang ada adalah kekurangan tenaga kerja.

Yaroslav Dzyra, yang menjalankan salah satu pabrik Armor di Ukraina, mengatakan dia kesulitan merekrut dan mempertahankan pekerja yang memenuhi syarat, terutama karena banyak dari mereka telah dimobilisasi untuk berperang.

Perusahaan-perusahaan senjata mengatakan birokrasi adalah hambatan lain terhadap pertumbuhan.

Pemerintah telah berusaha menjadi lebih efisien sejak perang dimulai, termasuk dengan membuat proses pemberian kontrak menjadi lebih transparan. Namun para pejabat mengatakan perjalanan negara ini masih panjang.

Sesaat sebelum ia digantikan oleh Presiden Volodymyr Zelensky, mantan panglima tertinggi Ukraina, Valery Zalozny, menyoroti masalah ini dalam sebuah artikel yang ia tulis untuk CNN, dengan mengatakan bahwa sektor pertahanan Ukraina masih “terhambat” oleh terlalu banyak peraturan dan kurangnya kompetisi.

Terlepas dari tantangan yang ada, industri drone Ukraina telah menjadi salah satu kisah sukses. Drone angkatan laut buatan Ukraina telah terbukti menjadi senjata efektif melawan armada Rusia di Laut Hitam.

Ada sekitar 200 perusahaan di Ukraina yang kini berfokus pada drone dan produksinya telah melonjak – dengan jumlah pengiriman meningkat 50 kali lipat pada bulan Desember dibandingkan tahun sebelumnya, menurut Mykhaylo Fedorov, menteri transformasi digital negara tersebut.

Perang Rusia di Ukraina bukanlah konfrontasi mengenai siapa yang memiliki drone atau rudal yang lebih baik, kata Serhiy Pashinsky, ketua Majelis Nasional. Kelompok perdagangan industri pertahanan Ukraina.

Dia berkata: “Kita berperang dengan Rusia yang hanya bergantung pada dua sumber: tenaga kerja dan uang.” “Jika kita belajar menggunakan dua sumber daya dasar ini, kita akan menang. Jika tidak, kita akan mendapat masalah besar.”

Hana Arherova menulis untuk The Associated Press. Koresponden AP Volodymyr Yurchuk berkontribusi pada laporan ini.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here