Seorang pemimpin tertinggi geng jalanan MS-13, yang merupakan salah satu buronan paling dicari FBI, diam-diam ditangkap awal bulan ini di perbatasan Kalifornia-Meksiko atas tuduhan terorisme dan narkoba, kata pihak berwenang.

Freddy Ivan Jandres Parada, 48, juga dikenal sebagai Lucky D. Park View, ditangkap pada 7 Maret oleh otoritas federal di Pelabuhan Masuk San Ysidro di San Diego County, kata sumber kepada Times. Pejabat federal tidak mengungkapkan rincian apapun tentang penangkapan tersebut.

Jandres Parada ditangkap Pertama kali dilaporkan oleh pengadilan masa percobaan, terjadi lebih dari tiga tahun setelah dia didakwa pada Desember 2020 dengan pelanggaran terorisme terkait mengarahkan kegiatan kriminal MS-13 di Amerika Serikat, El Salvador, Honduras, dan Meksiko selama hampir dua dekade. , menurut dokumen pengadilan federal.

Pemimpin geng MS-13 Freddy Ivan Jandres Parada ditangkap di Pelabuhan Masuk San Ysidro di San Diego County pada 7 Maret atas tuduhan terorisme dan narkoba, kata pihak berwenang.

(Biro Investigasi Federal)

Pihak berwenang mengatakan dia adalah anggota dewan kepemimpinan MS-13, yang awalnya dikenal sebagai Dua Belas Rasul Setan dan kemudian berganti nama menjadi Ranfla Nacional, yang mengendalikan ribuan anggota MS-13 di seluruh dunia.

Dia dan 13 pemimpin MS-13 lainnya didakwa di Distrik Timur New York atas peran mereka dalam puluhan pembunuhan, berbagai tindakan kekerasan, intimidasi dan dukungan material terhadap teroris di El Salvador dan di seluruh Amerika Serikat, menurut laporan federal . pengadilan. dokumen.

Ranfla Nasional “mengendalikan proses perekrutan anggota baru dan mempromosikan mereka ke pangkat yang lebih tinggi.” Dia juga mengeluarkan “lampu hijau” untuk mengeksekusi petugas polisi, saingannya, anggota geng yang tidak setia atau siapa pun yang dia anggap sebagai pengadu, menurut dakwaan.

Pembunuhan MS-13 seringkali dilakukan dengan menggunakan parang, senjata pilihan geng, untuk mengirimkan pesan-pesan intimidasi kepada musuh dan mereka yang dianggap tidak loyal.

Kenaikan kepemimpinan Jandres Parada mencerminkan MS-13, yang juga dikenal sebagai La Mara Salvatrucha. Lahir di Jiquelisco, El Salvador, ia menjadi bagian dari MS-13 setelah berevolusi dari geng jalanan di daerah Westlake, dekat pusat kota Los Angeles, pada tahun 1980an. Ia dihukum pada tahun 1994 karena perdagangan narkoba di Los Angeles County dan dikirim ke penjara negara selama Tiga tahun, menurut dokumen pengadilan.

Di Los Angeles, terdapat lebih dari selusin kelompok MS-13 yang berpusat di lingkungan imigran bersejarah seperti Westlake, Pico Union, Koreatown dan Hollywood, kata pihak berwenang.

Tak lama setelah dibebaskan, Jandres Parada ditangkap lagi karena kepemilikan senjata api dan dijatuhi hukuman tiga tahun penjara, kata pihak berwenang. Seperti banyak anggota MS-13, dia dikirim kembali ke El Salvador, di mana geng tersebut menjadi kekuatan politik yang kuat.

Ketika anggota geng MS-13 kembali ke Amerika Tengah, jumlah mereka meningkat di seluruh wilayah tersebut, bahkan mengambil alih penjara setempat. Beberapa orang yang berimigrasi ke AS membentuk kelompok baru, dari Virginia, Tennessee, hingga Nevada, menurut dokumen pengadilan. Jaksa mengatakan struktur geng tersebut berkembang pesat berkat uang yang diperoleh dari perdagangan narkoba, pemerasan, dan penculikan.

Ketika Jandres Parada kembali ke Amerika Serikat, dia ditangkap lagi dan menjalani hukuman masuk kembali secara ilegal sebelum dideportasi ke El Salvador. Di sana, kata pihak berwenang, ia terus menjalankan operasi transnasional MS-13 yang ekstensif.

Di bawah struktur kekuasaan geng, kelompok tingkat rendah beroperasi di tingkat regional dan wilayah, yang pemimpinnya melapor kepada bos jalanan dan penjara, yang kemudian melapor ke RANFL nasional. Menurut dakwaan, terdapat lebih dari 200 geng di Amerika Serikat, El Salvador, Honduras dan Guatemala, dan geng tersebut telah berkembang hingga Meksiko dan bekerja dengan berbagai kartel narkoba.

Di New York, Jandres Parada menghadapi tuduhan konspirasi untuk memberikan dan menyembunyikan dukungan material dan sumber daya kepada teroris, konspirasi untuk melakukan tindakan teroris transnasional, dan konspirasi untuk mendanai terorisme.

Menurut dakwaan, hierarki MS-13 mempunyai pengaruh politik di seluruh Amerika Tengah, dan untuk sementara waktu mencapai gencatan senjata dengan para pemimpin politik di El Salvador. Pada tahun 2016, geng tersebut melakukan pelatihan militer untuk anggotanya, termasuk penggunaan alat peledak, menurut pihak berwenang.

Sementara itu, Jandres Parada bukan satu-satunya pemimpin MS-13 yang ditangkap dalam beberapa bulan terakhir. Pada November 2023, Elmer Canales Rivera, juga dikenal sebagai Kroc dari Hollywood, ditangkap di Bandara Antarbenua George Bush di Houston.

“Kami menuduh Elmer Canales Rivera, anggota pendiri “Dua Belas Rasul Iblis” MS-13, bertanggung jawab atas upaya geng tersebut selama puluhan tahun untuk meneror komunitas, menyerang penegakan hukum, dan menabur kekerasan di Amerika Serikat dan Amerika Serikat. di luar negeri Jenderal AS Merrick P. Garland dalam pernyataan setelah penangkapannya.

Hampir semua narapidana MS-13 dalam tahanan federal ditahan untuk perlindungan mereka sendiri di satu penjara di Lewisburg, Pennsylvania, menurut sumber yang tidak berwenang untuk membahas pengaturan keamanan penjara dan meminta agar tidak disebutkan namanya.

Untuk membaca memorandum ini dalam bahasa Inggris klik di sini.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here