Pengadilan banding New York pada hari Senin setuju untuk menunda pengumpulan uang mantan Presiden Trump Keputusan penipuan sipil senilai $454 juta -Jika dia membayar $175 juta dalam 10 hari.

Jika dia melakukan hal tersebut, maka hal ini akan menghentikan proses penagihan dan mencegah negara menyita aset-aset calon presiden dari Partai Republik tersebut selama masa jabatannya. Dia mengajukan banding.

Perkembangan ini terjadi tepat sebelum New York Atty. Jenderal Letitia James diharapkan memulai upaya untuk mendapatkan kekuasaan.

Pesan yang meminta komentar dikirim ke kantor James dan pengacara Trump.

Pengacara Trump telah meminta Pengadilan Banding negara bagian untuk menghentikan penagihan tersebut, dengan menyatakan bahwa “praktis tidak mungkin” meyakinkan penjamin untuk menandatangani obligasi dalam jumlah sebesar itu.

Keputusan tersebut dikeluarkan oleh Pengadilan Banding Menengah negara bagian, yaitu divisi banding dari pengadilan rendah negara bagian, tempat Trump berusaha untuk membatalkan keputusan tersebut. Hasil hakim pada 16 Februari itu Dia berbohong tentang kekayaannya Dia juga mengembangkan kerajaan real estat yang melambungkannya menjadi bintang dan presiden.

James, seorang Demokrat, mengatakan kepada ABC News bulan lalu bahwa jika Trump tidak memiliki uang untuk membayar, dia akan berusaha menyita aset-aset Trump, dan bahwa dia “siap untuk memastikan keputusannya ditegakkan.”

Dia tidak mengklarifikasi rincian operasi tersebut atau merinci properti apa yang dia targetkan, dan kantornya baru-baru ini menolak untuk membahas rencananya. Pada saat yang sama, mereka mengajukan Pemberitahuan Penghakiman, sebuah langkah teknis menuju kemungkinan pengumpulan.

Ketika Trump tiba pada hari Senin di gedung pengadilan lain di New York untuk sidang terpisah dalam kasus pidana uang tutup mulut, dia tidak menjawab pertanyaan wartawan tentang apakah dia telah diberikan jaminan. Sebelumnya pada hari Senin, dia mengkritik keputusan sipil dan kemungkinan bahwa James akan berusaha menerapkannya dalam postingan media sosial.

Mantan presiden tersebut menggambarkan kasus tersebut sebagai konspirasi yang dilakukan oleh Partai Demokrat dan menegaskan bahwa mereka mencoba mengambil uangnya untuk membuat kampanyenya pada tahun 2024 kelaparan.

“Saya bermaksud menggunakan banyak uang hasil jerih payah ini untuk mencalonkan diri sebagai presiden. Mereka tidak ingin saya melakukan hal itu – ikut campur dalam pemilu!” tulisnya di platform Social Truth miliknya. ,” dia mengungkapkan kemarahannya atas gagasan dipaksa menjual atau menyita.

Penyitaan aset adalah pilihan hukum yang umum ketika seseorang tidak memiliki dana untuk membayar denda pengadilan perdata. Dalam kasus Trump, target potensial dapat mencakup real estate seperti penthouse Trump Tower, pesawat terbang, gedung perkantoran Wall Street, atau lapangan golf.

Jaksa juga bisa memeriksa rekening bank dan investasinya. Trump mengkonfirmasi di media sosial pada hari Jumat bahwa ia memiliki hampir $500 juta uang tunai tetapi bermaksud untuk menggunakan sebagian besar uang tersebut untuk kampanye kepresidenannya. Dia menuduh James dan Hakim Negara Bagian New York Arthur Engoron, juga seorang Demokrat, berusaha “mengambil uang agar saya tidak dapat menggunakannya untuk kampanye.”

Salah satu kemungkinannya adalah kantor James akan mengambil tindakan hukum agar penegak hukum setempat menyita properti tersebut, kemudian berusaha menjualnya. Namun hal tersebut merupakan prospek yang rumit dalam kasus Trump, kata Stuart Sterk, seorang profesor hukum real estate di Cardozo School of Law.

“Menemukan pembeli untuk aset sebesar ini tidak terjadi dalam semalam,” katanya, seraya mencatat bahwa dalam lelang normal mana pun, “peluang masyarakat untuk dapat menawar nilai sebenarnya dari properti tersebut sangat tinggi.” “Bentuk sedang.”

Utang Trump berasal dari persidangan perdata selama berbulan-bulan pada musim gugur lalu atas tuduhan negara bahwa ia, perusahaannya, dan para eksekutif puncaknya secara berlebihan menggelembungkan kekayaannya dalam laporan keuangan, dan menipu para bankir dan perusahaan asuransi yang berbisnis dengannya. Data memperkirakan nilai gudangnya selama bertahun-tahun seolah-olah ukurannya tiga kali lipat dari ukuran sebenarnya, misalnya.

Trump dan para terdakwa lainnya membantah melakukan kesalahan, dan mengatakan bahwa pernyataan tersebut meremehkan kekayaannya, disertai dengan penyangkalan dan tidak dianggap serius oleh lembaga yang meminjamkan atau mengasuransikannya. Dia mengatakan, kejanggalan di penthouse itu hanya kesalahan bawahan.

Engoron memihak jaksa dan memerintahkan Trump membayar $355 juta, ditambah bunga yang bertambah setiap hari. Beberapa terdakwa, termasuk putranya dan wakil presiden eksekutif perusahaan, Donald Trump Jr. dan Eric Trump, diperintahkan untuk membayar jumlah yang jauh lebih kecil.

Berdasarkan hukum New York, mengajukan banding pada umumnya tidak menghalangi penegakan putusan. Namun otomatis ada jeda jika orang atau badan tersebut memasang obligasi yang menutupi utangnya.

Pengacara mantan presiden mengatakan dia tidak mungkin melakukan hal tersebut. Mereka mengatakan perusahaan asuransi menginginkan 120% keputusan dan tidak akan menerima real estate sebagai jaminan. Pengacara Trump mengatakan bahwa hal itu berarti menyita lebih dari $557 juta dalam bentuk tunai, saham, dan aset likuid lainnya, dan perusahaan Trump memerlukan sebagian sisanya untuk menjalankan bisnisnya.

Pengacara Trump meminta pengadilan banding untuk membekukan pengumpulan dana tanpa memberikan jaminan. Kejaksaan Agung keberatan.

Jennifer Peltz dan Michael R. Sisak menulis untuk The Associated Press.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here