Dua minggu setelah pidato kenegaraan Presiden Biden, terlihat jelas bahwa pidato tersebut tidak mengubah jalannya pemilihan presiden.

Seperti yang terjadi sebelum pidatonya, jajak pendapat menunjukkan persaingan yang sangat ketat: Biden memimpin dengan selisih satu poin dalam pemilu Sebuah jajak pendapat baru yang dilakukan oleh YouGov Menurut The Economist, mantan Presiden Trump unggul satu poin Jajak pendapat Ipsos kepada Reuters, Keduanya terikat Yang terbaru dari Morning Consult, Dan seterusnya dan seterusnya. Trump terus memimpin dengan selisih tipis dalam sebagian besar jajak pendapat di negara-negara bagian yang kemungkinan besar akan menentukan pemilu.

Apakah Partai Demokrat harus panik?

Tidak, pidato jarang mempengaruhi dunia, kecuali di film. Pidato kenegaraan, khususnya, cenderung menarik pemirsa yang sudah mengambil keputusan. Penampilan Biden yang energik membuat kedua partai bersemangat, namun sebagian besar pemilih tidak menontonnya.

Mungkin kekhawatiran terbesar bagi Biden adalah angka persetujuan pekerjaannya tidak berubah, meskipun kenaikan upah dan penurunan inflasi mulai membuat masyarakat Amerika tidak terlalu pesimis terhadap perekonomian.

Seperti yang ditulis oleh ilmuwan politik John Sides dari Vanderbilt University dan Michael Tesler dari University of California, Irvine minggu ini, “Pada tahap awal ini, Tingkat persetujuan sebenarnya memprediksi hasil akhir dengan lebih baik Apa yang dilakukan jajak pendapat.” Peringkat persetujuan terhadap Biden hampir sepanjang tahun lalu adalah sekitar 40%, yang berada di zona bahaya.

Apa yang bisa mengubah hal itu? Jawabannya terbagi dalam tiga kategori besar: Selama tujuh bulan ke depan, para pemilih akan mulai merasa lebih baik terhadap negaranya; Sebagian besar dari mereka mungkin mulai mendekati Biden; Atau presiden bisa memenangkan suara orang-orang yang tidak menyetujuinya. Tak satu pun dari hal-hal ini yang dijamin, namun masing-masing tetap masuk akal.

Meningkatkan pandangan terhadap Amerika Serikat

Saya telah menulis sebelumnya tentang kesenjangan yang signifikan antara pandangan negatif pemilih terhadap perekonomian dan gambaran positif yang dilukiskan oleh statistik ekonomi. Dengan tingkat pengangguran yang mendekati titik terendah dalam lima puluh tahun, inflasi menurun, dan upah meningkat, pesimisme mulai menurun, namun pesimisme masih bertahan pada tingkat yang membingungkan banyak ekonom.

Penjelasan yang paling mungkin adalah meskipun harga-harga telah berhenti naik dengan cepat, barang dan jasa sehari-hari – bahan bakar, bahan makanan, sewa – masih jauh lebih mahal dibandingkan dua tahun lalu. Upah rata-rata telah meningkat lebih cepat dibandingkan harga pada tahun lalu, namun banyak keluarga yang masih mengalami kesulitan.

Para ahli strategi Partai Demokrat berharap bahwa perasaan negatif pemilih terhadap perekonomian sebagian besar disebabkan oleh jeda waktu – dan kenangan akan inflasi yang cepat pada tahun 2022 dan awal tahun 2023 akan segera memudar. Nyatanya, Ukuran kepercayaan konsumen Angka ini membaik dibandingkan hasil tahun lalu, namun hal ini belum menghasilkan evaluasi pemilih yang lebih hangat terhadap Biden.

Argumen serupa juga berlaku untuk kejahatan: tahun lalu kita melihat apa yang “hampir sama.” Penurunan angka pembunuhan terbesar dalam satu tahun “Itu belum tercatat sama sekali,” tulis analis data kejahatan Jeff Asher setelah FBI merilis angka awal kejahatan tahun 2023 minggu ini. (Data kejahatan AS yang sebanding berasal dari tahun 1960.) Beberapa kota, termasuk Washington, D.C., dan Memphis, Tennessee, telah melawan tren ini, namun di sebagian besar negara tersebut, tingkat pembunuhan hampir menghapuskan peningkatan tersebut. Selama tahun-tahun Covid-19.

Tingkat kejahatan dengan kekerasan secara umum lebih baik, kini turun ke tingkat yang terakhir terjadi pada pertengahan tahun 1960an.

Namun, sebagian besar masyarakat masih percaya bahwa Amerika Serikat sedang mengalami gelombang kejahatan.

Beberapa di antaranya berkaitan dengan keberpihakan, dan beberapa di antaranya berkaitan dengan liputan media tentang kejahatan yang jarang terjadi namun mengejutkan – penembakan kereta bawah tanah di New York, misalnya. Namun seperti halnya ekonomi, kesenjangan antara persepsi dan kenyataan disebabkan oleh jeda waktu. Perbaikan berkelanjutan dapat menghasilkan lebih banyak ulasan positif.

Biasanya, Sides dan Tesler menulis, peringkat persetujuan presiden meningkat setidaknya beberapa poin selama tahun pemilu. Hal ini juga terjadi pada Presiden Nixon, Clinton, dan Obama, dan hal ini tidak mengherankan: presiden yang menjabat biasanya mampu mengumpulkan sejumlah besar uang untuk mengiklankan pencapaian mereka.

Peningkatan pandangan terhadap Biden

Biden tentu cocok dengan pola penggalangan dana ini. Berdasarkan rekening kampanye utama dan Komite Nasional Partai Demokrat, tim Biden memulai bulan Maret dengan dana sebesar $98 juta di bank, menurut laporan pengungkapan keuangan, dibandingkan dengan $38 juta untuk tim Trump. Kampanye tersebut mengatakan komite Biden tambahan menghasilkan dana yang tersedia menjadi $155 juta, dan mereka meluncurkan upaya periklanan besar-besaran pada musim semi di negara-negara bagian yang menjadi medan pertempuran.

Audiens utamanya adalah Partai Demokrat yang berencana memilih kandidat pihak ketiga atau tinggal di rumah. Jajak pendapat menunjukkan bahwa Biden mendapat dukungan sekitar 80% hingga 85% pemilih Partai Demokrat, sementara Trump mendapat dukungan lebih dari 90% pemilih Partai Republik. Kesenjangan ini akan menempatkan Biden pada posisi yang lebih baik.

Menangkan para penentang

Bahkan jika ada beberapa perbaikan, kemungkinan besar Biden akan menikmati tingkat persetujuan yang rendah secara historis ketika ia menghadapi para pemilih pada bulan November.

Gedung Putih dan pejabat kampanye mengakui bahwa mereka tidak peduli: Meskipun “secara historis, preferensi dan pilihan suara telah dikaitkan,” kata penasihat Biden Jennifer O’Malley Dillon dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan The New Yorker, “Saya sebenarnya berpikir bahwa hal itu bukan lagi hal yang penting. kasus.” “.

Para pembantu Partai Demokrat mengutip hasil pemilu paruh waktu tahun 2022. Menurut jajak pendapat, Kandidat Partai Demokrat menang dengan mayoritas kecil pemilih yang mengatakan mereka “agak tidak setuju” terhadap Biden.

Alasannya sederhana: Para pemilih juga tidak menyetujui Trump.

Itu sebabnya kampanye ini kemungkinan besar akan fokus pada “penolakan ganda” – yaitu warga Amerika yang membenci Biden dan Trump.

Sekitar 1 dari 4 orang dewasa di Amerika Serikat Mereka termasuk dalam kategori ini, menurut analisis data Pew Research Center dari survei terhadap 12.693 orang dewasa yang dilakukan pada 13-25 Februari. (Bagiannya adalah Sedikit lebih kecil di antara orang dewasa yang memilih — Mendekati 1 dari 5, menurut data nasional dari Marquette University di Wisconsin.)

Pew menemukan bahwa orang-orang yang tidak setuju dengan hal ini jauh lebih banyak dari kalangan muda, dimana 41% warga Amerika berusia 18 hingga 29 tahun memandang Trump dan Biden dengan pandangan yang tidak menyenangkan, dibandingkan dengan 15% dari mereka yang berusia di atas 65 tahun. Para penentang ini juga lebih umum terjadi di kalangan orang Amerika Latin dan Asia dibandingkan orang kulit putih atau kulit hitam.

Ada kelompok penting lainnya di antara para penentang: orang-orang yang memilih Nikki Haley di pemilihan pendahuluan Partai Republik. Pew menemukan bahwa lebih dari separuh pemilih yang mendukungnya tidak menyetujui Trump dan Biden.

Namun kebencian terhadap Trump tidak sekuat atau seluas pada tahun 2020.

Misalnya, jajak pendapat Universitas Suffolk yang dilakukan pada awal Maret untuk USA Today menemukan hal ini Peringkat persetujuan terhadap kinerja Trump saat ini lebih tinggi dibandingkan pada masa jabatannya. Ini adalah contoh bagaimana nostalgia cenderung meningkatkan peringkat presiden setelah kejadian tersebut, namun juga merupakan contoh bagaimana Trump saat ini mendapatkan keuntungan dari masa-masa perekonomian yang relatif baik selama tiga tahun pertamanya menjabat.

Untuk mengatasi hambatan ini, Partai Demokrat menerapkan pendekatan dua arah yang telah muncul dalam kampanye Biden. Salah satu aspeknya adalah mengingatkan para pemilih akan kekacauan di tahun-tahun Trump, yang berpuncak pada serangan terhadap Capitol AS oleh para pendukungnya pada 6 Januari 2021, dalam upaya untuk mencegah Kongres menyelesaikan hasil pemilu yang menunjukkan kekalahannya. Partai Republik menanggapinya dengan serangan terhadap usia Biden.

Sisi lainnya lebih bersifat ideologis: Di kedua kubu, jajak pendapat menunjukkan bahwa ada dua penentang yang sering dianggap moderat.

Pada tahun 2016, alasan utama Trump menang adalah karena rata-rata para pemilih memandangnya lebih dekat dengan pusat politik dibandingkan saingannya dari Partai Demokrat, Hillary Clinton. Begitu menjabat, Trump secara alami bergerak ke sayap kanan dan kehilangan keunggulan moderatnya. Kali ini, dia mencoba untuk memenangkannya kembali setidaknya dalam beberapa masalah – misalnya menolak untuk mengumumkan secara terbuka larangan aborsi seperti apa yang mungkin dia dukung, dan menyerang Gubernur Florida Ron DeSantis atas dukungannya di masa lalu terhadap pemotongan Medicare dan Jaminan Sosial. .

Salah satu upaya besar kampanye Biden ditujukan untuk meyakinkan pemilih bahwa Trump yang terpilih kembali akan, sekali lagi, mencoba memerintah dari sayap kanan – tidak hanya dalam bidang imigrasi, di mana Trump secara terbuka menyerukan deportasi massal, namun juga dalam isu-isu seperti kesehatan. perawatan, hak aborsi dan hak sosial. perlindungan.

Dengan semakin populernya Biden dan Trump, jumlah pemilih yang ragu-ragu pada tahun 2024 mungkin akan lebih rendah dibandingkan sebelumnya, namun rumusan klasik politik Amerika masih berlaku: untuk menang, kita perlu mengambil peran di tengah-tengah.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here