Presiden Meksiko mengatakan pada hari Jumat bahwa ia tidak akan melawan kartel narkoba Meksiko atas perintah Amerika Serikat, yang merupakan salah satu penjelasan paling jelas atas penolakannya untuk menghadapi kelompok kejahatan terorganisir.

Selama masa jabatannya, Presiden Andrés Manuel López Obrador memberikan beberapa pembenaran atas kebijakannya untuk menghindari bentrokan dengan kartel, yang dikenal sebagai “pelukan, bukan peluru,” sebuah ungkapan yang ia ulangi berkali-kali. Ia pernah mengatakan di masa lalu bahwa kekerasan tidak dapat dibalas dengan kekerasan, dan pada kesempatan lain ia mengatakan pemerintah harus menghadapi “penyebabnya”, yang menurutnya adalah kemiskinan dan kurangnya kesempatan.

Namun, presiden mengklarifikasi pada hari Jumat bahwa hal itu adalah bagian dari kebijakan yang disebutnya “Meksiko Pertama.”

“Kami tidak akan bertindak sebagai polisi untuk pemerintah asing mana pun,” kata Lopez Obrador dalam pengarahan pagi hariannya. “Meksiko yang pertama. ‘Pertama, rumah kita.’

López Obrador pada dasarnya menyatakan bahwa narkoba adalah masalah bagi Amerika Serikat, bukan Meksiko. Dia menawarkan bantuan untuk membatasi aliran narkoba ke negara tetangganya di utara, namun yang terpenting – katanya – adalah karena alasan kemanusiaan.

Presiden mengatakan: “Tentu saja kami membantu dan bekerja sama dalam memerangi narkoba, terutama karena ini telah menjadi masalah kemanusiaan yang sangat sensitif dan menyedihkan, karena banyak anak muda di Amerika Serikat yang kehilangan nyawa karena fentanil.” Sekitar 70.000 orang Amerika meninggal setiap tahunnya akibat penggunaan opioid sintetis seperti fentanil, yang sebagian besar diproduksi di Meksiko menggunakan prekursor kimia yang dibawa secara ilegal dari Tiongkok.

Kedutaan Besar AS di Meksiko tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai apa yang dikatakan Lopez Obrador.

Seperti banyak kebijakan López Obrador, pandangan mengenai perdagangan narkoba ini dimulai pada tahun 1970-an, ketika banyak pejabat negara tersebut percaya bahwa penjualan narkoba oleh kartel ke Amerika adalah masalah bagi Amerika Serikat, bukan bagi Amerika Serikat dan Meksiko.

Analis keamanan David Saucedo, yang menyoroti bahwa konsumsi narkoba di wilayah Meksiko, meskipun jumlahnya meningkat (terutama metamfetamin), mengatakan, “Selama beberapa dekade, berbagai pemerintahan di Meksiko telah menganggap perang melawan kartel penyelundup narkoba sebagai masalah utama di Amerika Serikat. .” “. ), dan masih berada pada tingkat yang relatif rendah.

Dia menambahkan: “Di sisi lain, perdagangan narkoba memberikan kesempatan kerja di daerah-daerah di mana negara bagian Meksiko tidak dapat mendorong pembangunan ekonomi. Hal ini menghasilkan mobilitas sosial dan mata uang asing yang masuk ke negara tersebut dari penjualan narkoba membantu memperbaiki defisit investasi dan neraca perdagangan. “

Lopez Obrador sebelumnya telah menentang “demonisasi” kartel dan mendorong para pemimpin Gereja Katolik untuk mencoba menjadi perantara kesepakatan damai antara kartel yang bersaing.

Pada tahun 2022, ketika presiden menjelaskan mengapa ia memerintahkan militer untuk tidak menyerang tersangka anggota kartel, López Obrador mengatakan mereka juga menjaga nyawa mereka, karena mereka adalah “manusia.”

Dalam beberapa kesempatan, presiden melontarkan komentar yang menuai kritik karena tidak menanggapi kekerasan tersebut dengan serius. Pada bulan Juni 2023, ketika kelompok kriminal menculik 14 petugas polisi, presiden mengatakan dia akan “menuntut mereka dengan ibu, ayah, dan kakek mereka.”

Saat itu, penduduk sebuah kota di negara bagian Michoacan di bagian barat, yang hidup di bawah kendali kelompok penyelundup narkoba, bereaksi dengan rasa jijik.

“Dia mengolok-olok situasi kami,” kata salah satu pemilik restoran, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia, seperti kebanyakan orang di komunitas ini, harus membayar uang kepada kartel lokal untuk perlindungan.

Lopez Obrador juga menjadi sasaran kritik atas kunjungannya ke kota Badiraguato, di negara bagian utara Sinaloa dan markas gembong narkoba seperti Joaquin “El Chapo” Guzman. Presiden mengatakan dia akan kembali sebelum masa jabatannya berakhir pada bulan September.

Presiden telah menerapkan pembatasan ketat terhadap agen-agen Amerika yang bekerja di Meksiko, dan juga memberlakukan pembatasan terhadap kontak yang dapat dilakukan oleh pihak berwenang Meksiko dengan mereka.

“Presiden telah mengatakan dengan lantang apa yang sudah lama kita duga: pemerintahannya tidak benar-benar memerangi kartel narkoba,” kata Saucedo, analis keamanan. Dia menambahkan, “Dia mengabdikan dirinya hanya untuk menangani konflik dan meletakkan dasar bagi perang melawan perdagangan narkoba di masa depan, yang bukan merupakan tugasnya untuk diumumkan.”

Meskipun Meksiko telah menangkap beberapa penjahat kelas atas, kebijakan pemerintah masih tertinggal dari kekuatan yang diperoleh kartel: organisasi yang memperoleh banyak uang tidak hanya dari perdagangan narkoba, tetapi juga dari pembayaran yang mereka terima dari pengusaha, peternak, dan pedagang manusia. Pemiliknya dan bahkan pedagang kaki lima sebagai imbalan atas perlindungan, yang jika tidak melakukannya akan dibunuh.

Kartel menguasai sebagian besar wilayah di Meksiko utara dan selatan, di negara bagian seperti Guerrero dan Chiapas.

Lopez Obrador mengatakan kebijakan “Meksiko Pertama” diperlukan untuk mengurangi kekerasan di negara tersebut. Tahun lalu, dia mengatakan angka pembunuhan turun 17% selama pemerintahannya. Namun, angka pembunuhan sebenarnya menunjukkan penurunan sebesar 7% dari puncak angka pembunuhan pada pertengahan tahun 2018 hingga presiden mulai menjabat pada bulan Desember tahun yang sama, dan presiden pada dasarnya mengambil bagian atas penurunan yang dimulai pada masa pemerintahan pendahulunya. Enrique Peña Nieto.

Statistik pembunuhan tahunan dilaporkan oleh Institut Statistik Nasional dan dianggap sebagai angka yang paling dapat diandalkan, meskipun pelaporannya terjadi agak terlambat. Data terbaru menunjukkan bahwa angka pembunuhan turun 9,7% pada tahun 2022 dibandingkan tahun 2021, penurunan signifikan pertama pada pemerintahan saat ini. Menurut lembaga tersebut, 32,223 pembunuhan terjadi pada tahun 2022.

Tingkat pembunuhan per 100.000 penduduk turun dari 28 pada tahun 2021 menjadi 25 pada tahun 2022. Sebagai perbandingan, tingkat pembunuhan di Amerika Serikat adalah 7,8 per 100.000 penduduk pada tahun 2021.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here