Beberapa gambar “Cowboy Carter” Beyoncé yang penuh gaya berasal dari silsilah keluarganya. Tanyakan saja pada ibunya, Tina Knowles.

Seminggu menjelang peluncuran terbarunya, Beyoncé merilis beberapa foto menakjubkan untuk mempromosikan rilisannya yang akan datang, termasuk foto di mana pelantun “Renaissance” itu tampak menunjuk ke Patung Liberty dan pose tangan terangkat yang menjadi ciri khasnya. Dengan kepang manik-manik panjang, penyanyi pop itu memegang cerutu di tangan kanannya, memegang dadanya dengan tangan kiri dan berdiri telanjang, hanya dengan syal yang menutupi tubuhnya.

“act ii BEYINCÉ”, tertulis di selempang berwarna merah, putih dan biru. Bagian depan gambar Rilisan CD dan vinil edisi terbatas Dari album.

Di media sosial, banyak penggemar yang mengatakan bahwa mereka mengira “Beeyincé” adalah salah ketik pada nama panggung penyanyi tersebut. “Apa itu Pencey???? Bantuan,” tulis salah satu pengguna di X (sebelumnya Twitter), salah satu dari banyak orang yang mencari jawaban.

Seperti yang dilakukan beberapa anggota Beyhive pertanyaan Kecintaan dan pengetahuan tulus orang lain terhadap Ratu Bey terungkap, dan penafsiran Knowles terhadap nama tersebut terungkap sekali lagi.

Empat tahun lalu, ibu penyanyi tersebut menjelaskan bahwa nama tersebut berasal dari masa “banyak apartheid”. Muncul dalam sebuah episode Podcast Heather Thompson “Dalam Hatiku.” Pada bulan September 2020, Knowles mengungkapkan bahwa “Beyoncé” adalah nama gadisnya.

“Namaku Celestine Beyoncé, dan tidak keren saat itu mempunyai nama aneh itu,” katanya. “Saya ingin nama saya Linda Smith.”

Anak bungsu dari tujuh bersaudara, Knowles mengatakan dia dan saudara laki-lakinya Skip adalah satu-satunya anggota keluarganya yang dieja “Beyonce.” “Mengapa nama kakakku dieja BEYINCE?” Knowles teringat saat bertanya pada ibunya.

Pengusaha wanita kelahiran Texas, 70 tahun, mengatakan ibunya menjelaskan kepadanya bahwa ejaan alternatifnya adalah “apa yang mereka tulis di akta kelahiran Anda”. Dia terus berbagi dengan ibunya, Agnes BienceSuatu saat, dia meminta agar dokumennya dikoreksi namun diberitahu: “Bahagialah kamu punya akta kelahiran.”

“Orang kulit hitam tidak punya akta kelahiran. Mereka tidak punya karena itu berarti Anda tidak benar-benar ada,” kata Knowles.

Setelah beberapa dekade mengalami perbedaan dalam akta kelahiran, baik Beyonce maupun Beyoncé menjadi sorotan dalam “Cowboy Carter”, bab kedua dari trilogi “Renaissance” yang dijanjikan penyanyi tersebut. Album tersebut, yang berisi hits “Texas Hold ‘Em” dan “16 Carriages,” mungkin mencerminkan pendidikan Beyoncé di wilayah Selatan, namun pemenang Grammy ke-32 ini menjelaskan satu hal kepada penggemarnya: “Ini bukan album country. Ini adalah album country. album.” Ini adalah album Beyonce.”

“Album ini telah dibuat selama lebih dari lima tahun. Ini lahir dari pengalaman yang saya alami bertahun-tahun yang lalu di mana saya tidak merasa diterima…dan sangat jelas bahwa saya tidak diterima,” katanya pada Selasa. Instagram. “Tetapi, karena pengalaman itu, saya menggali lebih dalam.” Lebih dalam tentang sejarah musik country dan memeriksa arsip musik kami yang kaya. Senang rasanya melihat bagaimana musik dapat menyatukan begitu banyak orang di seluruh dunia, sekaligus memperkuat suara beberapa orang yang telah mendedikasikan sebagian besar hidup mereka untuk mendidik tentang sejarah musik kita.

Dia menambahkan: “Bab 2 adalah hasil dari menantang diri saya sendiri dan meluangkan waktu saya untuk memadukan genre musik untuk menciptakan karya ini.”

“Cowboy Carter” diumumkan selama Super Bowl LVIII pada bulan Februari, dan akan dirilis pada 29 Maret.



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here