Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan pada hari Senin bahwa orang-orang bersenjata yang menewaskan 139 orang di pinggiran kota Moskow Ruang konser Mereka adalah “Islamis radikal”, namun ia mengulangi tuduhannya bahwa Ukraina bisa saja memainkan peran meskipun ada penolakan keras dari Kiev.

Dua hari setelah cabang ISIS di Afghanistan mengaku bertanggung jawab atas serangan Jumat malam di sebuah tempat musik, Putin mengakui dalam pertemuan dengan pejabat pemerintah bahwa pembunuhan tersebut dilakukan oleh ekstremis “yang ideologinya telah diperjuangkan oleh dunia Islam selama berabad-abad.”

Putin, yang mengumumkan pada akhir pekan bahwa keempat penyerang telah ditangkap ketika mencoba melarikan diri ke Ukraina, mengatakan para penyelidik belum menentukan siapa yang memerintahkan serangan tersebut, namun perlu diketahui “mengapa para teroris mencoba melarikan diri setelah melakukan kejahatan mereka.” Ke Ukraina dan mereka yang menunggu mereka di sana.”

Cabang ISIS mengaku melakukan serangan tersebut, dan intelijen AS mengatakan mereka memiliki informasi yang mengonfirmasi tanggung jawab kelompok tersebut. Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan bahwa Prancis memiliki informasi intelijen yang menunjukkan bahwa “entitas yang berafiliasi dengan ISIS” bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Terlepas dari semua bukti yang mengarah ke ISIS, Putin terus menunjuk pada keterlibatan Ukraina – sebuah klaim yang ditolak keras oleh Ukraina, dan menuduh Putin berusaha membangkitkan antusiasme untuk upaya perangnya.

“Kami melihat bahwa Amerika Serikat, melalui berbagai saluran, berusaha meyakinkan satelitnya dan negara-negara lain di dunia bahwa, menurut intelijennya, diduga tidak ada jejak Kiev dalam serangan teroris di Moskow – dan bahwa teroris berdarah tersebut tindakan telah dilakukan.” “Oleh para pengikut Islam dan anggota ISIS,” kata Putin dalam pertemuan dengan pejabat senior penegak hukum.

Dia menambahkan, “Mereka yang mendukung rezim Kiev tidak ingin menjadi mitra terorisme dan sponsor terorisme, namun masih banyak pertanyaan yang tersisa.”

Serangan tersebut, yang terjadi pada Jumat malam di aula musik Balai Kota Crocus di pinggiran barat Moskow, menewaskan 139 orang dan melukai lebih dari 180 lainnya, dan merupakan serangan paling mematikan di Rusia selama bertahun-tahun. Sekitar 100 orang masih dirawat di rumah sakit, kata para pejabat.

Putin memperingatkan kemungkinan serangan lebih lanjut, dan menuduh kemungkinan keterlibatan Barat. Dia tidak menyebutkan peringatan tentang kemungkinan serangan teroris yang telah disampaikan secara diam-diam oleh Amerika Serikat kepada Moskow dua minggu sebelum serangan tersebut. Tiga hari sebelum serangan itu, Putin mengecam pemberitahuan kedutaan AS tanggal 7 Maret yang mendesak warga Amerika untuk menghindari kerumunan di Moskow, termasuk konser, sebagai upaya untuk mengintimidasi warga Rusia dan “memeras” Kremlin menjelang pemilihan presiden.

Pengadilan Moskow menangkap empat tersangka penyerang, semuanya warga negara Tajikistan, pada Minggu malam dan memerintahkan mereka untuk tetap ditahan sambil menunggu hasil penyelidikan resmi.

Media Rusia melaporkan bahwa keempat orang tersebut disiksa selama interogasi, dan selama hadir di pengadilan mereka menunjukkan tanda-tanda pemukulan yang kejam. Para pejabat Rusia mengatakan keempat orang tersebut mengaku bersalah atas dakwaan yang dapat dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, namun kasus mereka menimbulkan pertanyaan apakah pernyataan mereka dipaksakan.

Pihak berwenang Rusia mengatakan bahwa tujuh tersangka lainnya telah ditangkap, dan tiga di antaranya ditahan oleh pengadilan pada hari Senin atas tuduhan terlibat dalam serangan tersebut.

Saat mereka menembaki penonton konser, para penyerang membakar gedung konser yang luas, dan kebakaran yang diakibatkannya menyebabkan langit-langit runtuh.

Para pejabat mengatakan pencarian akan berlanjut hingga setidaknya Selasa sore. Seorang pendeta Ortodoks Rusia melakukan misa di lokasi tersebut pada hari Senin, memberkati peringatan darurat dengan dupa.

Pejabat dan anggota parlemen Rusia menyerukan agar siapa pun yang terlibat dalam serangan itu dihukum berat. Beberapa pihak menyerukan kembalinya hukuman mati, yang telah dilarang sejak tahun 1997.

Selama sidang hari Minggu, tiga tersangka menunjukkan tanda-tanda memar parah, termasuk pembengkakan wajah. Salah satunya duduk di kursi roda dan mengenakan pakaian rumah sakit, didampingi oleh petugas medis, dan duduk dengan mata tertutup sepanjang waktu. Dia tampaknya menderita beberapa luka.

Korban lainnya masih memiliki kantong plastik yang tergantung di lehernya, sedangkan korban ketiga diperban dengan kuat di telinganya. Media Rusia melaporkan pada hari Sabtu bahwa salah satu tersangka dipotong telinganya selama interogasi. Associated Press tidak dapat memverifikasi laporan atau video yang diduga menunjukkan hal ini.

Dmitry Medvedev, yang menjabat sebagai presiden Rusia dari tahun 2008 hingga 2012 dan sekarang menjabat sebagai wakil ketua Dewan Keamanan Putin, menyerukan pembunuhan terhadap “semua pihak yang terlibat.” setiap orang. Mereka yang membayar, mereka yang bersimpati, mereka yang membantu. Membunuh mereka semua.”

Bahkan hukuman mati – yang saat ini dilarang di Rusia – akan menjadi hukuman yang “sangat ringan”, kata Margarita Simonyan, kepala saluran televisi RT yang didanai negara.

Sebaliknya, katanya, mereka harus menghadapi “kerja paksa seumur hidup di suatu tempat di bawah tanah, dan juga tinggal di sana, tanpa pernah memiliki kesempatan untuk melihat cahaya, roti dan air, dengan larangan berbicara dan dengan pengawalan yang tidak manusiawi.”

Pembela hak asasi manusia Rusia mengutuk tindakan kekerasan terhadap laki-laki.

Tim Anti-Penyiksaan, sebuah kelompok terkemuka yang menentang kebrutalan polisi, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pelakunya harus menghadapi hukuman berat, namun “kebrutalan tidak boleh menjadi jawaban terhadap kebrutalan.”

Dia mengatakan bahwa nilai kesaksian yang diperoleh melalui penyiksaan “sangat rendah,” dan “jika pemerintah mengizinkan penyiksaan terhadap tersangka terorisme, maka hal tersebut mungkin juga memungkinkan terjadinya kekerasan yang melanggar hukum terhadap warga negara lainnya.”

Net Freedoms, kelompok Rusia lainnya yang fokus pada isu kebebasan berekspresi, mengatakan bahwa komentar Medvedev, serta seruan Putin baru-baru ini kepada dinas keamanan untuk “menghukum pengkhianat tanpa batas waktu di mana pun mereka berada,” muncul dengan latar belakang “demonstrasi.” .” Penyiksaan terhadap tahanan…secara praktis mengizinkan pembunuhan di luar proses hukum dan memberikan instruksi kepada pasukan keamanan tentang cara menghadapi musuh.

“Kita menyaksikan potensi awal dari teror besar yang baru,” kata Net Freedoms, mengacu pada penindasan massal yang dilakukan oleh diktator Soviet Joseph Stalin. Kelompok ini memperkirakan akan lebih banyak kebrutalan polisi terhadap tersangka kasus terkait terorisme dan peningkatan kejahatan kekerasan terhadap imigran.

Penganiayaan terhadap tersangka oleh penegak hukum dan badan keamanan bukanlah hal baru, kata Serge Davidis dari kelompok hak asasi manusia Memorial.

“Kami tahu tentang penyiksaan terhadap tawanan perang Ukraina, kami tahu tentang penyiksaan massal terhadap mereka yang dituduh melakukan terorisme, pengkhianatan tingkat tinggi, dan kejahatan lainnya, terutama yang diselidiki oleh FSB. Di sini diumumkan untuk pertama kalinya,” kata Davidis.

Dia menambahkan bahwa penampilan tersangka yang dipukuli mungkin mencerminkan keinginan pihak berwenang untuk menunjukkan respons yang kuat dalam mencoba meredakan kritik atas ketidakmampuan mereka mencegah serangan.

Serangan terhadap gedung konser tersebut merupakan hal yang sangat memalukan bagi Putin dan terjadi kurang dari seminggu setelah ia memperketat cengkeramannya terhadap Rusia selama enam tahun berikutnya dalam pemungutan suara yang mengikuti tindakan keras paling keras terhadap perbedaan pendapat sejak masa Uni Soviet.

Banyak orang di media sosial Rusia bertanya-tanya bagaimana pihak berwenang dan aparat keamanan mereka yang ekstensif, yang memantau, menekan dan mengadili para kritikus, gagal mencegah serangan tersebut meskipun ada peringatan dari Amerika.

Mengutip perlakuan terhadap para tersangka, Davidis mengatakan kepada AP: “Kami dapat berasumsi bahwa masalah ini sengaja dipublikasikan untuk menunjukkan betapa seriusnya reaksi negara.”

Dia berkata: “Masyarakat tidak senang dengan situasi ini karena sejumlah besar aparat penegak hukum tidak mampu mencegah serangan semacam itu, dan mereka menunjukkan reaksi keras untuk menghentikan tuduhan terhadap mereka.”

Dia mengatakan fakta bahwa pasukan keamanan tidak menyembunyikan metode mereka adalah “pertanda buruk.”

ISIS, yang memerangi pasukan Rusia yang ikut campur dalam perang saudara di Suriah, telah lama menargetkan negara tersebut. Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh Kantor Berita Amaq, cabang ISIS di Afghanistan mengatakan mereka melakukan serangan di Krasnogorsk, pinggiran kota Moskow tempat gedung konser berada.

Pada bulan Oktober 2015, sebuah bom yang ditanam oleh ISIS menembak jatuh sebuah pesawat Rusia di atas Sinai, menewaskan 224 orang di dalamnya, sebagian besar dari mereka adalah wisatawan Rusia yang kembali dari Mesir.

Kelompok tersebut, yang beroperasi terutama di Suriah dan Irak, serta di Afghanistan dan Afrika, telah mengaku bertanggung jawab atas beberapa serangan di wilayah Kaukasus yang bermasalah di Rusia dan wilayah lain dalam beberapa tahun terakhir. Dia merekrut pejuang dari Rusia dan wilayah lain bekas Uni Soviet.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here