“A Gentleman in Moscow” tayang perdana pada hari Jumat di saluran Paramount+ yang membingungkan bersama dengan Showtime, dan tidak seperti saluran lainnya di televisi. Ditulis oleh Ben Vanstone (“All Creatures Great and Small”) dan disutradarai oleh Sam Miller (“I May Destroy You”) yang sebagian besar diambil dari novel tahun 2016 karya Amour Towles, tidak ada unsur radikal dalam produksi atau plot dan elemen cerita yang mungkin mengingatkan pemirsa Dengan “The Grand Budapest Hotel” oleh Wes Anderson, “The Holdovers” oleh Alexander Payne, atau “Eloise” oleh Kay Thompson. Namun dalam nada dan kecepatannya, ia merupakan makhluk tersendiri, sekaligus romantis dan mengendalikan, melankolis dan eksentrik.

Memilukan, mengharukan, dan terkadang membuat jantung berdebar-debar, sama seperti panggung untuk penampilan brilian bintangnya, Ewan McGregor, film ini menyatukan karakter-karakter yang penuh gairah namun — karena alasan politik, pribadi, budaya, atau karena alasan subyektivitas. -Simpan – Jangan tampilkan secara publik. Produksi juga mempertahankan ketegangan antara perasaan dan pengendalian, yang pada akhirnya memperkuat perasaan.

McGregor berperan sebagai Pangeran Alexander Ilyich Rostov, yang, setelah kembali ke Rusia dari Paris setelah revolusi tahun 1917 – “Saya merindukan iklim,” katanya di pengadilan Bolshevik – diselamatkan dari regu tembak berkat “prasangka” yang terkenal. Sebuah puisi revolusioner yang menyandang namanya. Dia memberi tahu penyelidiknya: “Itu milik saya, ya.” Oleh karena itu, dia dijatuhi hukuman tahanan rumah seumur hidup di Hotel Metropole yang mewah (sebenarnya masih beroperasi), tempat tinggalnya saat ini, meskipun dia dipindahkan dari suite mewahnya ke kamar loteng yang kosong. (Dia masih diperbolehkan makan di restoran dan minum di bar.)

Itulah keseluruhan premisnya, sungguh, dan hampir satu-satunya latar serial ini, karena dari tahun 1922 hingga 1958, melewati banyak waktu, karakter masuk dan keluar dari dunia kecil Count – yang, dengan ruangan, sudut, dan celahnya yang lain, terbukti bukanlah dunia yang kecil.Semua Situasi.

Meskipun ia memiliki gagasan tetap tentang apa yang dimaksud dengan perilaku yang pantas, Pangeran (yang akan menjadi “Alexander”) tidak sombong, dan terpaksa mengandalkan dirinya sendiri, dan menjadi mandiri. Membesarkan Anda untuk menghargai hal-hal yang lebih baik dalam hidup akan menjadi landasan untuk menghargai hal-hal yang lebih sederhana. Meskipun dia mengalami saat-saat kelam, dia akan ditarik kembali dari tepi jurang dan mengintegrasikan dirinya ke dalam kehidupan di ruang bawah tanah hotel tanpa kehilangan dirinya sendiri. Sebaliknya, dia menemukan dirinya sendiri. “Perubahan adalah urusan zaman, Tuan Halicki,” katanya kepada manajer hotel yang ramah (Rob Jarvis), “dan perubahan ada pada mereka, Tuan-tuan.”

Namun, dunia ini sebagian besar stabil tempat karakter-karakter ini hidup. Ketika segala sesuatunya berubah selama beberapa dekade di dalam dan di luar tembok Metropole – orang bertambah tua atau tua, penguasa mati dan diganti, hubungan antar karakter semakin dalam dan karakter berhubungan secara berbeda dengan keadaan mereka – kehidupan terus berjalan. Ini tidak berarti bahwa ini bukanlah cerita yang memiliki awal, tengah, dan akhir.

Dasar alurnya adalah kisah cinta, atau cerita, baik individu maupun kolektif. (Ini kolektivisme yang sehat, bukan kolektivisme yang dipaksakan.) Di antara hubungan terpenting Count adalah Anna Urbanova (Mary Elizabeth Winstead), seorang bintang film yang keluar masuk Metropole bersama asistennya Olga (Anastasia Healy), dan Mishka. Mindich (Fhinti Balogun), teman kuliahnya, kini terlibat dalam politik revolusioner. Johnny Harris berperan sebagai Osip Glebnikov, seorang petugas polisi yang menyamar dengan kedalaman tertentu; John Heffernan adalah seorang uskup, anggota setia partai dan bukan anggota, dan akan naik pangkat di hotel selama bertahun-tahun. Selain aparat negara itu sendiri, dia adalah penjahat yang ditunjuk dalam serial tersebut.

Yang paling penting dalam keseluruhan plot adalah dua gadis muda – Count punya cara dengan anak-anak, dan mereka punya cara dengan dia – ditinggalkan secara implisit dan eksplisit dalam perawatannya: Nina (Alexa Goodall), yang tahu setiap inci dari hotel (dia memiliki kunci sandi) dan kemudian Sophia (Bailey Judson, Muda; Beau Gadson, tertua). Para aktor ini mencapai prestasi melebihi usia mereka.

Serial ini tidak membuat ulang bukunya dengan sempurna. Ini memperluas beberapa peran, mengubah peran lainnya, dan menggantikan beberapa latar belakang motivasi dengan latar belakang yang relatif lebih lugas dan penuh tekanan; Film tersebut kehilangan adegan, menambahkan beberapa adegan, dan melewatkan diskusi panjang tentang karakter, budaya, dan sejarah Rusia (dan film noir Amerika). Namun perjalanannya tetap sama, dan suasana acaranya yang tenang, sebagian besar bersifat fantastik, seperti dongeng, cocok dengan suasana dalam novel.

Ceritanya sama sekali bukan permohonan untuk kembalinya monarki, melainkan menyandingkan kelembutan dunia lama dengan kekejaman pengawasan negara, budaya melawan budaya pembunuhan. (Perlu diingat bahwa Uni Soviet bukanlah tempat dimana seseorang dapat meninggalkannya, hanya sebuah tempat dimana seseorang dapat melarikan diri.) Kehadiran yang menindas ini berarti bahwa, meskipun sebagian besar serialnya tenang – ada krisis yang memerlukan tindakan, dan momen-momen penuh ketegangan – yang ditangani tanpa melodrama – ketegangan tidak pernah hilang sepenuhnya. Beginilah rasanya ketika karakter yang Anda cintai hidup di bawah bayang-bayang.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here