Tentara Suriah mengatakan serangan udara Israel pada hari Jumat di dekat kota utara Aleppo menewaskan atau melukai “sejumlah” orang dan menyebabkan kerusakan. Seorang pengamat perang mengatakan bahwa serangan tersebut menewaskan 44 orang, sebagian besar adalah tentara Suriah.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris, sebuah pemantau perang oposisi, mengatakan serangan Israel menghantam depot rudal kelompok Hizbullah Lebanon di Jibreen, pinggiran selatan Aleppo, dekat Bandara Internasional Aleppo dan kota terdekat Safira, yang mencakup wilayah yang luas. daerah. Fasilitas militer.

Observatorium tersebut mengatakan bahwa 36 tentara Suriah, tujuh pejuang Hizbullah, dan seorang anggota kelompok yang didukung Iran asal Suriah tewas dan puluhan lainnya luka-luka, menggambarkan serangan ini sebagai yang paling berdarah selama bertahun-tahun.

Belum ada pernyataan langsung dari pejabat Israel mengenai serangan tersebut.

Israel, yang telah berjanji untuk menghentikan kubu Iran di negara tetangganya di utara, telah melancarkan ratusan serangan terhadap sasaran di wilayah yang dikuasai pemerintah di Suriah dalam beberapa tahun terakhir, namun jarang mengakuinya.

Pada hari Kamis, media resmi Suriah melaporkan serangan udara di dekat ibu kota, Damaskus, dan mengatakan serangan tersebut melukai dua warga sipil.

Hizbullah telah memiliki kehadiran bersenjata di Suriah sejak bergabung dengan konflik yang sedang berlangsung di negara tersebut, dan berperang bersama pasukan pemerintah.

Aleppo, kota terbesar di Suriah dan pernah menjadi pusat komersialnya, pernah menjadi sasaran serangan serupa di masa lalu, yang menyebabkan penutupan bandara internasionalnya. Pemogokan pada hari Jumat tidak berdampak pada bandara.

Serangan tersebut meningkat selama lima bulan terakhir dengan latar belakang perang di Gaza dan bentrokan yang sedang berlangsung antara Hizbullah dan pasukan Israel di perbatasan Lebanon-Israel.

Di negara tetangga Lebanon, media pemerintah Lebanon melaporkan bahwa serangan pesawat tak berawak Israel menghantam sebuah mobil di dekat kota pesisir selatan Tyre, menewaskan seorang anggota Hizbullah. Militer Israel mengatakan orang yang menjadi sasaran adalah Ali Naim, wakil kepala program roket dan rudal Hizbullah. Kelompok tersebut mengkonfirmasi kematiannya, tanpa menyebutkan posisinya dalam organisasi.

Serangan pesawat tak berawak yang menewaskan Naim terjadi sehari setelah Hizbullah menembakkan roket dengan hulu ledak berat ke kota-kota di Israel utara, dengan mengatakan bahwa mereka telah menggunakan senjata tersebut terhadap sasaran sipil untuk pertama kalinya sebagai tanggapan atas serangan udara Israel pada malam sebelumnya yang menewaskan sembilan orang, termasuk Hal inilah yang mengakibatkan kematian Naeem. Kelompok itu mengatakan ada beberapa paramedis.

Sejak pecahnya perang antara Israel dan Hamas di Gaza pada tanggal 7 Oktober, terdapat kekhawatiran bahwa bentrokan yang terjadi hampir setiap hari di sepanjang perbatasan antara Israel dan Lebanon dapat meningkat menjadi perang skala penuh.

Marwa dan Aji menulis untuk The Associated Press.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here