DETROIT – Tennessee hampir membuat Creighton terjatuh. Kemudian Creighton membuat Tennessee menghadapi salah satu keruntuhan ofensif di babak kedua, seperti yang mengakhiri dua turnamen NCAA terakhir untuk Rick Barnes Vols.

Tennessee berlari 18-0. Jawab 20-7 Creighton. Dan akhirnya pada hari Jumat (yah, Sabtu dini hari), seorang pahlawan yang tidak terduga membuat perbedaan.

Saat Ryan Kalkbrenner dari Creighton berbaring di atas kayu keras selama beberapa detik, tangan di atas kepalanya dengan waktu tersisa 1:39, jelas Tennessee akan bertahan dalam permainan ini, 82-75, dan melanjutkan untuk bermain melawan Purdue di Elite Eight. Itu adalah final Regional Midwest hari Minggu di Little Caesar’s Arena. Itu berarti unggulan kedua Tennessee (27-8) memiliki peluang untuk meraih kemenangan terbesar dalam sejarah program, yang mengarah ke Final Four pertamanya.

Kalkbrenner baru saja mengizinkan center cadangan Tennessee Toby Awaka untuk masuk ke keranjang dan mencetak gol ke arahnya, ditambah pelanggaran. Lemparan bebas menjadikannya 71-64 Vols. Itu terjadi beberapa detik setelah Awaka yang berbobot 6-8, 250 pon — terlambat bagi Jonas Ido karena kekuatannya lebih baik daripada Kalkbrenner yang berbobot 7-1, 270 pon — mengalahkan Kalkbrenner dan memaksanya untuk gagal melakukan tembakan pudar di ujung yang lain. akhir.

Awaka juga mendapat rebound besar di kedua ujungnya dan menyelesaikannya dengan lima poin dan lima rebound dalam 21 menit penting. Dalton Knecht menjadi bintangnya seperti biasa dengan 24 poin, termasuk tembakan tiga angka berturut-turut untuk memperlambat laju Creighton. Zachay Ziegler menyumbang 18 poin dan enam assist, Josiah James menyumbang 17 poin, dan Tennessee menemukan kembali kemampuan menembak jarak jauhnya — 11-dari-24 melalui lemparan tiga angka setelah penampilan buruk 3-dari-25 di Babak 32. Texas .

Bintang Creighton, Baylor Sherman, juga membintangi. Tapi dia hanya mendapatkan 10 dari 25 poinnya setelah turun minum dengan Vols melekat padanya. Creighton (25-10) juga mendapat 16 poin dari Stephen Ashworth dan 14 poin dari Kalkbrenner.

Sejak awal, Tennessee tanpa penjaga senior Santiago Vescovi, yang keluar karena flu dan secara resmi terdaftar oleh UT sebagai “sehari-hari”. Ketidakhadirannya menyebabkan Jehmai Machak bergabung dengan lineup awal, menciptakan pertahanan yang sama kuatnya pada penjaga gawang Creighton, Trey Alexander. Namun Machak melakukan dua pelanggaran dalam sembilan menit.

Jordan Gainey, pemain lain yang seharusnya mendapat menit bermain saat Vescovi absen, melakukan dua pelanggaran dalam 10 pertandingan — termasuk satu pelanggaran pada permainan 3 poin Alexander. Itu membuat Barnes bersama Freddie DeLeone dan Cameron Carr menjaga keadaan tetap bertahan di akhir babak pertama. Mereka melakukan pekerjaan dengan baik, dan Carr bahkan mencetak hat-trick tendangan sudut untuk menghentikan laju Creighton.

Tapi Sherman melemahkan Vol, bahkan dengan James yang menerapkan sifat atletis dan pemahaman yang jelas tentang laporan kepanduan. Sherman menciptakan ruang bagi dirinya untuk melakukan pukulan besar dengan memukul dan menjatuhkan, lalu mencampurkannya dan bergegas menyusuri jalur. Dia mengumpulkan 15 poin saat jeda, Creighton memimpin 35-34 dan Vols memiliki lebih banyak masalah dengannya dibandingkan Bluejays dengan Knecht (10 poin, 4-dari-10).

Skor menjadi 39-37 di awal babak kedua ketika Vols melancarkan badai tembakan yang diblok, defleksi, dan keranjang transisi. Run 18-0 pada 4:58 menjadikannya 55-39 Vols.

Respons Creighton sangat mengesankan, namun lubangnya ternyata agak dalam.

Bacaan wajib

(Foto: Brianna Paciurka/USA Hari Ini)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here