Ini bukan hanya permainan bola basket, ini aritmatika. Memilih pihak lebih dari sekadar kesetiaan kepada sekolah.

Apakah Anda lebih suka penggemar Amerika atau debutan kotor? Susu dan kue atau saus pedas Louisiana?

Tim yang ingin mengembangkan bola basket putri atau tim yang sepertinya berniat memecah belah?

Pelatih yang merangkul wartawan atau yang menyerang mereka?

Pemain bintangnya penyayang atau yang sarkastik?

Saat UCLA melawan juara bertahan nasional Louisiana State pada hari Sabtu di MVP Arena di Sweet 16 Regional Albany 2, kontrasnya tidak berhenti pada warna biru dan ungu.

Para pemain UCLA merayakannya saat mereka keluar lapangan setelah kemenangan atas Creighton pada putaran kedua Turnamen NCAA pada hari Senin di Pauley Pavilion.

(Marcio Jose Sanchez/Pers Terkait)

Beberapa orang mungkin melihat ini sebagai kebaikan versus kejahatan. Benar versus salah. Komprehensif versus memecah belah.

Tidak banyak perdebatan tentang tim mana yang akan menjadi pelatih Tigers Kim Mulkey. Setelah lama gagal mendukung Brittney Griner, yang pada dasarnya mengatakan kepada lawan mainnya yang gay untuk menjaga orientasi seksualnya untuk dirinya sendiri, Mulkey tersandung lagi setelah profil pelatih veteran Washington Post yang akan datang.

Pekan lalu, Mulkey mengancam akan menuntut surat kabar tersebut tanpa mengetahui isi beritanya, dan menyebutnya sebagai “cerita sukses”. Tanpa menyebut nama reporternya, Kent menggambarkan Babb dari Washington Post sebagai “jelek”. Dia mengkritik surat kabar tersebut karena memberikan tenggat waktu untuk menjawab pertanyaan sementara juga mengungkapkan bahwa dia telah menolak permintaan wawancara sejak dua tahun yang lalu.

Dengan melakukan hal itu, Mulkey mengubah cerita non-cerita menjadi blockbuster. Berapa banyak pembaca yang akan memperoleh cerita publikasi tersebut karena kehebatannya?

Sama bingungnya, Mulkey mengabaikan masalah ini pada hari Jumat, dan menolak untuk membahas cerita tersebut dia makhluk. Dua pertanyaan pertama yang diajukan Mulkey pada sesi media adalah tentang berita surat. Pelatih menjatuhkan bola setiap saat.

Reporter: “Bagaimana rasanya menunggu berita ini keluar?”

Mulkey: “Saya membuat pernyataan, dan hanya itu yang akan saya komentari saat ini karena yang saya fokuskan hanyalah mencoba memenangkan pertandingan bola basket lagi. Terima kasih sudah bertanya.”

Reporter: “Tidak secara detail, tapi dari apa yang dikatakan atau diminta dari Anda…”

Mulkey: “Saya di sini hari ini untuk membicarakan pertandingan berikutnya.”

Cocok sekali bagi seseorang yang tidak bisa berhenti membicarakan kisahnya kurang dari seminggu yang lalu. Dia hanya seorang ibu jika itu cocok untuknya.

Pemain terbaik Mulkey juga tidak bisa keluar dari caranya sendiri. Setahun setelah dia mengejek Kaitlin Clark dengan memberikan jari manis kepada bintang Iowa itu dan mengejek gerakan melambaikan tangan Clark di akhir pertandingan kejuaraan nasional, Angel Reyes melakukannya lagi. Ketika Anastasia Boldyreva dari Tennessee Tengah dilanggar dalam kekalahan putaran kedua dari LSU, Reese melambaikan tangan saat Boldyreva yang menangis menuju ke bangku cadangan.

Angel Reese dari LSU mengacungkan jari manisnya saat Caitlin Clark dari Iowa mengoper selama pertandingan.

Angel Reese dari LSU mengacungkan jarinya saat Kaitlyn Clark dari Iowa State lewat saat kemenangan kejuaraan nasional Tigers 2023 pada 2 April di Dallas.

(Tony Gutierrez/Pers Terkait)

Tren ini menimbulkan reaksi balik yang signifikan di media sosial, yang mengundang cemoohan dari Reese.

“Semua yang saya lakukan mendapat perhatian, terus menjadi viral,” tulis Rees di platform media sosial X, sebelumnya Twitter, usai pertandingan.

Lalu ada UCLA, yang beroperasi dalam bayang-bayang suci sekaligus sehat seperti boneka miniatur maskot Bruin. Pelatih UCLA Corey Close memberi wartawan akses tanpa batas terhadap para pemain dan latihan, berulang kali berterima kasih kepada mereka karena telah mempromosikan visibilitas permainan wanita.

Dia selalu ceria, dengan lantang mengumumkan kehadirannya pada Jumat pagi setelah penerbangan tim tertunda dua setengah jam dan tiba menjelang tengah malam.

“Pelatih ada di sini!” Claus berkata dengan gembira di koridor di luar area wawancara.

Para pemainnya mencerminkan wataknya yang ceria sekaligus kontroversial sebagai penggalangan dana untuk anak-anak kurang mampu.

“Dia sedikit lebih pintar dari kami, tapi ya, menurut saya dia benar-benar menetapkan standar,” kata penjaga senior Charisma Osborne.

Pelatih UCLA Corey Close tersenyum selama pertandingan Bruins melawan rivalnya USC pada 30 Desember.

Pelatih UCLA Corey Close tersenyum selama pertandingan Bruins melawan rivalnya USC pada 30 Desember.

(Marcio Jose Sanchez/Pers Terkait)

Jadi, mungkinkah mereka benar-benar kekasih Amerika?

“Tentu, saya menyukainya,” kata bintang Lauren Bates.

Osbourne berkata: “Saya juga menyukainya!”

“Tapi jangan dipelintir – kami bukan pasangan yang manis di lapangan. Itu tidak berarti kami lunak,” tambah Bates.

Mereka juga tidak akan menyerah pada narasi yang mudah. Bates dan Osborne mempermasalahkan gagasan Reese yang kurang berkelas, dan mereka harus mengetahuinya, saat mereka bermain dengannya di Tim USA musim panas lalu.

“Dia adalah rekan setim yang hebat dan saya sangat menikmati bermain dengannya,” kata Bates. “Saya pikir dia adalah orang yang hebat dan tentu saja ketika berbicara tentang bola basket Anda mencoba untuk menang, jadi apa pun yang harus Anda lakukan untuk menang, menurut saya orang tidak harus menilai dia karena hal itu.”

“Dia juga sangat baik di luar lapangan dan orang-orang tidak selalu melihatnya,” kata Osborne.

Semua orang bisa melihatnya sendiri pada hari Sabtu. Bagaimana nasib tim yang paling terpolarisasi di negara ini versus tim yang terkenal di kelasnya? Akun di sini.



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here