Panggung ditetapkan untuk terobosan besar di UCLA pada bulan Maret.

Ada keunggulan di akhir pertandingan melawan juara bertahan nasional. Tembakan akhirnya jatuh ke tangan Bruins.

Lalu muncullah perasaan yang tidak asing lagi di tahun ini – kekecewaan yang sangat besar.

Dalam kemunduran terbaru mereka pada tahap turnamen bola basket wanita NCAA ini, unggulan kedua Bruins tersendat di menit-menit terakhir pertandingan. Kalah 78-69 ke unggulan ketiga Louisiana State pada hari Sabtu di semifinal Turnamen Regional Albany 2 di MVP Arena.

Setelah memimpin tiga poin ketika Gabriella Jaquez melakukan rebound floater dengan sisa waktu 2:46, Bruins kalah, kalah dalam persenjataan, dan tidak tertandingi sepanjang sisa pertandingan.

UCLA (27-7) melewatkan banyak tembakan di menit-menit terakhir dan LSU (31-5) melakukan lemparan bebas yang cukup untuk melaju ke permainan pemenang di semifinal regional lainnya antara unggulan teratas Iowa dan unggulan kelima Colorado pada hari Senin. Jika Hawkeyes berhasil melewati Buffalo, itu akan menjadi pertandingan ulang pertandingan kejuaraan nasional musim lalu.

Guard UCLA Kiki Rice berkendara melawan guard LSU Flau’jae Johnson pada kuarter ketiga pertandingan Sweet 16 pada hari Sabtu.

(Mary Altaffer/Pers Terkait)

Penanganan bola yang ceroboh dan tembakan dingin adalah masalah terbesar yang mengakhiri musim Bruins. UCLA melakukan 19 turnover dan hanya membuat tujuh dari 32 lemparan tiga angka (21,9%). Jaquez, Londyn Jones dan Lauren Bates masing-masing mencetak 14 poin untuk Bruins, yang hanya menembakkan 35,7%.

Flo Jay Johnson dan Angel Reese masing-masing mencetak dua gol untuk Tigers, dengan Johnson mencetak 24 poin dan 12 rebound, sementara Reese menyumbang 16 poin dan 11 rebound.

Bruins memiliki peluang ketika Reese melakukan pelanggaran keempatnya dengan sisa waktu 8:16 dalam permainan dan menuju ke bangku cadangan. Kiki Rice dari UCLA melakukan kedua lemparan bebasnya untuk membawa timnya unggul 55-52.

Namun Bruins tidak mampu memperbesar keunggulan mereka selama empat menit berikutnya, mengambil keunggulan yang sama ketika Reese kembali.

Setelah memulai permainan dengan tiga dari 22 tembakan dari jarak tiga angka, UCLA akhirnya menemukan alurnya dalam menghilangkan defisit sembilan poin di kuarter ketiga.

Tembakan tiga angka berturut-turut dari Jones membawa Bruins unggul 45-44 sebelum Charisma Osborne mencetak satu gol untuk memperbesar keunggulan timnya menjadi dua poin.

Untuk pertandingan kedua berturut-turut, UCLA menghadapi defisit besar di babak pertama setelah kehilangan beberapa pertahanannya dalam defisit 34-27. Rice, Osborne dan Jones menggabungkan 11 poin dan enam turnover sementara hanya melakukan lima dari 18 tembakan.

Secara kolektif, Bruins membuat satu dari 16 lemparan tiga angka sebelum Jones mengubur satu lemparan tiga angka dengan sisa waktu lima detik di babak pertama untuk mencegah timnya memasuki babak pertama menghadapi defisit dua digit.

Ada daftar panjang masalah yang dihadapi UCLA. Selain melakukan 10 turnover, Bruins tidak melakukan serangan dengan baik melalui Betts, yang hanya mengumpulkan enam poin di pertengahan permainan setelah mencetak dua dari tiga keranjang pertama timnya.

Ini terjadi hanya satu hari setelah pelatih UCLA Corey Close berbicara tentang pentingnya memberikan bola kepada Pitts, mencatat bahwa timnya menembakkan bola 13% lebih baik pada penguasaan bola yang disentuh Pitts.

Satu hal yang menguntungkan Bruins pada awalnya adalah tekad Jaquez, yang berjuang untuk melakukan rebound ofensif dan berlari lebih cepat dari pemain bertahan untuk mendapatkan keranjang.

Pada akhirnya, Bruins tidak cukup tangguh.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here