Di luar Sunset Boulevard, bangunan berwarna putih pucat dengan kubah bawang di atasnya berdiri seolah-olah dibangun di lepas pantai Afrika Utara. Ini bukanlah pondok dari sebuah ordo persaudaraan yang tidak dikenal, melainkan sebuah bungalo dengan 12 unit yang dibangun pada tahun 1927. Tempat ini dipadukan dengan kumpulan bangunan eklektik di sepanjang jalan Parkman Street yang pendek ini: dupleks beratap ubin, rumah Seni dan Kerajinan yang diplester, dan tempat tinggal. bangunan yang menyerupai kastil. Meskipun lingkungan Silver Lake sering digambarkan sebagai kawasan penghasil anggur alami yang elit, apartemen sewaan yang stabil di sepanjang Parkman memungkinkan adanya perpaduan penghuni yang menyaingi keragaman tipe bangunan.

Los Angeles sering dianggap sebagai kanvas rumah-rumah individu yang tak ada habisnya, masing-masing memiliki halaman dan tamannya sendiri. Bangunan apartemen merupakan kutukan bagi jiwa kota. Namun seiring dengan memburuknya krisis perumahan, kebutuhan akan kepadatan penduduk pun semakin meningkat. Negara ditugaskan untuk melakukan rezonasi kota Lebih dari 450.000 unit Pada akhir dekade ini, diperlukan upaya konstruksi baru yang besar. Kelompok lingkungan menolak perubahan tersebut, dengan alasan bahwa pembangunan berarti menciptakan tempat tidur bertingkat tinggi yang menghadap ke kolam renang anak-anak di halaman belakang.

Namun, dari Parkman Street hingga empat kompleks di Distrik Fairfax dan apartemen taman di Crenshaw, perumahan multikeluarga memiliki warisan yang dalam dan kaya di Los Angeles seperti rumah keluarga tunggal. Peningkatan kepadatan penduduk tidak boleh merusak karakter kota; Ini bisa menjadi cara untuk memulihkan bagian bangunan yang berharga sambil menambahkan perumahan yang terjangkau.

Perumahan multikeluarga yang lebih tua di Los Angeles cenderung memiliki kualitas yang terbuka dan terang. Apartemen ini sering kali dimasuki melalui halaman dan halaman dan tingginya tidak lebih dari dua lantai, memberikan skala dan tata letak yang dapat disalahartikan sebagai rumah keluarga tunggal. Ciri-ciri ini membuat bangunan apartemen di awal abad kedua puluh di Los Angeles diterima secara luas, sementara para reformis di New York dan tempat lain memprotes “perumahan” yang padat. Pada tahun 1915, Dewan Kota Los Angeles menjawab sebuah pertanyaan Sebuah upaya yang dilakukan oleh negara Melarang rumah-rumah dengan empat apartemen dengan mengatakan bahwa rumah-rumah tersebut “sangat diinginkan” dan tidak boleh menghadapi pembatasan.

Namun pada pertengahan abad ke-20, perumahan kota telah menjadi monolitik menjadi plesteran. Undang-undang zonasi pertama Los Angeles pada tahun 1926 hanya memiliki lima kategori besar dan mengizinkan berbagai jenis perumahan di sebagian besar lingkungan. Selama bertahun-tahun, para pembuat kebijakan, sebagai tanggapan terhadap masukan dari para pemilih, terus menambahkan kategori. Pembatasan ini juga membatasi ukuran dan kepadatan bangunan tempat tinggal sekaligus mendistorsi desainnya karena kebutuhan parkir dan kemunduran dari properti lainnya.

Pada tahun 1950-an dan 1960-an, kota ini didominasi oleh jenis bangunan baru yang memenuhi kode zonasi: enam hingga 12 unit ditempatkan berdampingan dalam persegi panjang berlapis semen yang digantung di atas tempat parkir. Satu-satunya dekorasi biasanya berupa papan kayu lapis yang menyatakan nama bangunan tersebut – “The Pad” atau “Shangri-la”. Bangunan-bangunan ini kemudian dikenal sebagai dingbats, nama umum pengembang untuk bangunan yang “didirikan dengan tergesa-gesa dan dibangun dengan buruk”, seperti yang diberitakan oleh sebuah surat kabar pada saat itu.

Dingbat menyebar ke seluruh California Selatan seiring pertumbuhan wilayah tersebut secara dramatis setelah Perang Dunia II. Dengan Pembatasan imigrasi dicabut pada tahun 1960anKota yang dulunya merupakan kota besar dengan populasi terbesar di negara ini kini menjadi salah satu kota paling beragam di dunia. Reaksi balik berkembang terhadap para imigran dan perumahan padat yang terkait dengan mereka. Pada tahun 1980-an, pembangunan dingbat menjadi ilegal, dan sebagian besar Los Angeles, termasuk Parkman Avenue, dikategorikan dengan kepadatan rendah. Pada pergantian milenium, hanya rumah keluarga tunggal yang dapat dibangun di 75% wilayah kota.

Saat ini, bangunan kayu berlantai enam hingga tujuh berdiri di jalan komersial lebar Los Angeles, dan merupakan salah satu dari sedikit tempat yang mengizinkan pembangunan apartemen baru. Bangunan-bangunan ini menjadi gambaran kepadatan di sebagian besar kota, membawa skala baru ke lingkungan yang sebelumnya berada di dataran rendah. Namun bangunan apartemen kecil yang dapat ditemukan di pinggir jalan sempit seperti St. Elmo Drive di Mid-City dan West 41st Street di Los Angeles Selatan menyarankan strategi berbeda untuk menambah perumahan yang lebih sesuai dengan pola pembangunan tradisional kota. Inisiatif untuk mengizinkan perumahan jenis ini sedang diterapkan di seluruh negeri.

di dalam Portland, Bijih.Misalnya, ketika lingkungan bekas pekerja dan kelas menengah mengalami gentrifikasi, bungalo dirobohkan dan diganti dengan McMansions yang besar. Koalisi penyewa dan kelompok lingkungan hidup membatalkan pengesahan proyek pengisian apartemen, mengakhiri praktik tersebut dengan melarang pembangunan gedung baru. Rumah keluarga tunggal Lebih besar dari 2.500 kaki persegi, mendorong beragam tipe perumahan.

Hasilnya, di Sisi Timur Portland, townhome dan kompleks empat bagian kini berdiri berdampingan dengan Pengrajin tahun 1920-an. Desainnya yang cermat dan ukurannya yang sederhana memungkinkannya menyatu dengan sempurna dengan stok perumahan yang ada. Harga rumah dalam penambahan baru ini bisa 20% hingga 40% lebih murah dibandingkan membeli rumah terpisah untuk satu keluarga di gedung yang sama. Kebijakan Portland diikuti Keputusan Minneapolis untuk menghilangkan zonasi keluarga tunggal.

Selama dekade terakhir, California dan Los Angeles telah mengeluarkan serangkaian kebijakan untuk mengizinkan perumahan baru, termasuk unit hunian aksesori dan lahan terbagi yang dapat dibuat hingga empat unit. Meskipun langkah-langkah ini positif, namun seringkali merupakan upaya rumit untuk menambah kepadatan dengan cara yang sesedikit mungkin.

Jalan-jalan seperti Parkman Avenue adalah pengingat bahwa kita telah memiliki model untuk membangun campuran perumahan multi-keluarga yang sesuai dengan lingkungan sekitar. Daripada menghancurkan karakter kota, membangun kepadatan yang lebih beragam dapat menjadikan Los Angeles masa depan lebih mirip masa lalunya.

Max Podemsky adalah seorang perencana kota di Los Angeles dan penulis buku mendatang “Surga Rumah Kecil: Evolusi, Transisi, dan Kemungkinan Kelahiran Kembali Perumahan Perkotaan“.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here