Pada suatu hari yang cerah dan hampir tak berawan di desa Burin, Tepi Barat, ratusan orang berkumpul untuk menguburkan seorang anak laki-laki berusia 10 tahun bernama Amr.

Sejak 7 Oktober, ketika militan Hamas membunuh sekitar 1.200 orang di Israel selatan, perhatian dunia terfokus pada perang di Gaza, di mana pemerintah setempat mengatakan lebih dari 32.000 warga Palestina tewas dalam invasi Israel.

Namun perang tersebut berdampak di Tepi Barat, dimana meningkatnya ketegangan antara Israel dan penduduk Palestina sering kali berubah menjadi kekerasan. Jumlah korban tewas resmi selama enam bulan terakhir mencakup setidaknya 434 warga Palestina – sekitar seperempat dari mereka adalah anak-anak – dan 15 warga Israel.

Amr Najjar ditembak mati pada tanggal 4 Maret dalam apa yang digambarkan oleh tentara Israel sebagai “aktivitas kontra-terorisme.” Dia dimakamkan keesokan harinya.

Setiap kematian berbeda-beda, dan kesedihan setiap keluarga adalah unik, namun Ritual Amr menangkap emosi dan kesedihan suatu wilayah yang sepertinya tidak pernah berakhir.

“Kami tidak memiliki hak asasi manusia yang paling mendasar atau rasa aman dan keselamatan,” kata Ibrahim Omran, ketua Dewan Burin. “Kami dalam pemeliharaan Tuhan”

Anggota masyarakat dan kerabat membawa jenazah Amr ke pemakaman. Omran mengatakan bahwa ketika pasukan Israel memasuki kota tersebut, mereka memerintahkan orang-orang untuk memasuki rumah mereka dan memerintahkan pemilik toko untuk menutup toko mereka. Tentara Israel mengatakan bahwa setelah “sejumlah tersangka melemparkan batu ke arah tentara tersebut,” pasukan Israel membalas dengan “peluru tajam.”

Muhammad Najjar dihibur oleh pria lain.

Muhammad Najjar saat pemakaman putranya. Al-Najjar berada di mobilnya bersama Amr dan putranya yang lain, Ahmed, 8 tahun, ketika pasukan Israel melepaskan tembakan. Dia mengatakan dia dan anak-anaknya berjongkok dan menunggu penembakan berhenti sebelum dia melanjutkan perjalanan dengan mobilnya. Tembakan kembali terjadi, menusuk jaring laba-laba di kaca depan. Amr terluka di kepala.

Seorang anak laki-laki meletakkan tangannya di dekat kaki Amr Naggar yang dihiasi bunga putih.

Amr sedang duduk di samping ayahnya ketika dia ditembak. Al-Najjar mengatakan, saat menyadari putranya terluka, dia meminta bantuan. Orang yang lewat menarik dia dan bocah itu keluar dari mobil. Ahmed berhasil melarikan diri.

Nassim Magdy, 12 tahun, di tengah, duduk di samping jenazah temannya Amr Najjar.

Nassim Magdy, 12, duduk di samping jenazah temannya Amr di atas meja kayu di dalam masjid di Burin. Di belakangnya, ratusan warga Palestina berbaris untuk mendengarkan azan.

Anggota masyarakat membantu menempelkan poster para syuhada di luar masjid selama prosesi pemakaman.
Seorang anak laki-laki mengucapkan selamat tinggal kepada Amr Najjar, 10 tahun, yang dibunuh oleh pasukan Israel dalam serangan sehari sebelumnya.

Salah satu teman Amr mengenangnya sebagai orang yang rajin membaca Al-Qur’an, bermain sepak bola, senang bersekolah, menghabiskan waktu bersama ayahnya, dan memperlakukan orang lain dengan hormat.

Anggota masyarakat dan kerabat membawa jenazah Amr Najjar, 10, ke luar gedung.

Usai salat, pelayat membawa jenazah Amr keluar masjid. Sorakan riuh mengikuti prosesi menuju pemakaman.

Seorang pria memegang Al-Qur'an sambil bergabung dengan anggota masyarakat dan kerabat lainnya yang membawa jenazah Amr Najjar.

Seorang pria memegang Al-Qur’an saat pemakaman. Ratusan orang menghadiri ritual tersebut dari sebuah desa yang berpenduduk sekitar 2.800 orang.

Anggota keluarga menguburkan Amr Najjar.
Muhammad Najjar berlutut sambil menyampaikan belasungkawa usai menguburkan jenazah putranya Amr Najjar.

Muhammad Najjar, kanan bawah, menghibur diri setelah menguburkan putranya. “Amr sangat sosial, dan dicintai semua orang. Hubungannya dengan orang-orang lebih tua dari usianya,” kata Najjar.

Seorang anak laki-laki duduk dengan tenang setelah pemakaman Amr Najjar.

Seorang anak laki-laki duduk dengan tenang setelah pemakaman. Tentara Israel mengkonfirmasi kematian Amr, dengan mengatakan: “Keadaan kejadian tersebut telah diperiksa dan ditemukan bahwa anak tersebut terkena peluru nyasar.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here