Ada sesuatu tentang naik bus di Los Angeles yang menjadikan transportasi — dalam arti misterius dan menggembirakan — ke dalam transportasi. Saya sering menggunakan transportasi umum, namun minggu ini saya naik bus lebih banyak dari biasanya. Saya telah bepergian dari markas saya di Mar Vista ke Encino, Montrose, dan Panorama City seiring berjalannya waktu Pencarian saya untuk bermain tenis Di setiap pengadilan umum di Los Angeles County. Saya juga pergi ke gym dan terapi fisik di Culver City; Pertemuan klub buku di Perpustakaan Rancho Park; Sebuah bar di Chinatown tempat seorang DJ memutar musik soul klasik dengan suara vintage; dan jendela bantuan timbal balik di perkemahan tunawisma di Los Angeles Barat

Bagi saya, naik bus lebih dari sekedar alat transportasi. Ini adalah petualangan kreatif. Inilah cara saya membuka pikiran untuk melihat Los Angeles sebagai kota bus, bukan kota mobil.

Gunakan terminal bus sebagai titik awal

Petualangan dimulai segera setelah saya meninggalkan rumah dan melewati mobil saya. “Saya seorang musafir di planet ini,” saya sering mengulangi pada diri sendiri, seolah-olah saya adalah karakter dalam epik fiksi ilmiah dan bukan hanya seorang pria yang berjalan menuju halte bus. Itu karena saya bukan sekadar pria yang berjalan menuju halte bus. Saya seorang musafir di planet ini.

Sebelum bus berhenti juga merupakan saat yang tepat untuk merencanakan rute Anda. Aplikasi pemetaan adalah salah satu berkat utama Internet. Mereka memberi tahu Anda ke mana harus pergi dan kapan bus akan tiba. Tidak perlu lagi berdiri di jalan dan menatap cakrawala dengan putus asa; Setidaknya, tidak saat menunggu bus.

Buka pikiran saya terhadap visi kebaikan yang baru

Saya juga menggunakan ponsel saya untuk membayar ongkos lansia, yang merupakan hal baru bagi saya setelah saya berusia 62 tahun pada bulan Juli. Tujuh puluh lima sen untuk perjalanan puncak dan 35 sen di luar jam sibuk membantu saya menghargai penuaan sebagai sebuah tawar-menawar.

Saya menyapa operator bus dengan hangat meskipun dia jarang menyamai antusiasme saya. Tidak ada pelanggaran yang dilakukan. Banyak hal yang terjadi pada operator bus. Mereka tidak hanya sekedar mengendarai mobil, namun juga menjaga ketertiban dan menjaga masyarakat dengan berbagai jenis mobilitas. Ketika operator bus menurunkan tanjakan untuk mengizinkan seseorang menggunakan kursi roda, dan kemudian memastikan orang tersebut aman – ini adalah pertunjukan kepedulian dan kebaikan di depan umum.

Sebuah bus kota berjalan menyusuri jalan yang ditumbuhi pohon magnolia

(Ryan Johnson/Untuk Waktu)

Tidak ada kursi yang buruk

Setelah membayar ongkos, saya berjalan menyusuri lorong yang dipenuhi orang-orang yang duduk, kebanyakan dari mereka menutup mata terhadap ponsel. Tujuan saya biasanya adalah untuk tidak memukul siapa pun dengan tas tenis saya yang besar. Masyarakat tidak terima ditabrak bus, begitu pula sebaliknya.

Semakin dekat saya ke bagian belakang bus, semakin besar kemungkinan saya menemukan seperlima vodka kosong atau sekaleng bir seberat 40 ons. Bagian belakang bus juga merupakan tempat Anda kemungkinan besar, setelah duduk, akan bertemu dengan penumpang yang sedang berguling. Dia jarang, kalaupun pernah, merokok, tapi sering berguling-guling dengan penuh kasih sayang. Inilah cara mereka menikmati perjalanan.

Metode saya berbeda.

Rasakan kebisingannya

Gemuruh, dengungan, rengekan, geraman, suara mendesing, gemerincing, bunyi gedebuk, jeritan dan pengulangan – ini, bagi saya, adalah awal dari mimpi bus. Saya merasa baik karena saya bergerak tanpa tanggung jawab melakukan apa pun kecuali duduk di sana Saya tidak melakukan apa punSalah satu hobi favorit saya. Aku berbaring dengan tenang saat kursiku bergetar halus.

Alihkan pandangan dari ponsel saya untuk melihat gambaran besarnya

Jika saya menolak godaan layar ponsel berukuran 4 inci, saya malah dapat membenamkan indra saya dalam panorama Los Angeles sepanjang 40 kaki atau lebih. Ini selalu bagus tapi tentu saja tidak selalu cantik. Kamp, tenda, terpal, orang-orang compang-camping terhuyung-huyung di jalanan. Bus adalah tur mandiri tentang kesengsaraan dan kesenjangan. Saya tidak bisa mengatakan saya menyukai ini, tapi saya mendengar ajakan untuk bertindak.

Sementara itu, ada kemegahan mulai dari tenda penjual buah berwarna pelangi hingga keteduhan pohon magnolia dan bata kaca rumah-rumah Streamline Modern. Setiap perjalanan bus adalah potret Los Angeles yang besar dan berkesinambungan, termasuk segala sesuatu yang menghancurkan hati Anda dan membuat jiwa Anda melambung di kota ini.

Ilustrasi bus kota melewati patung lebah raksasa

(Ryan Johnson/Untuk Waktu)

Ambil jalan yang tidak diambil

Saya suka ketika bus mengikuti rute yang tidak akan pernah saya ambil dengan mobil saya. Tempatkan saya di 761 Sylmar melewati 405 dan ambil Sepulveda sebagai gantinya, lewati jalan bebas hambatan dan mendaki kaki bukit berbatu Bel Air, jalan padat yang mengingatkan kita pada lingkungan bumi sebelum adanya kota.

Rute bus pintar ini menunjukkan bahwa keadaan belum tentu berjalan sebagaimana mestinya. Saya mengambil inspirasi ini dari Jalur G yang membentang di sepanjang jalur bus semi-rahasia timur-barat melintasi lembah dan Jalur Perak yang secara diam-diam memperbesar tampilan karena sejajar dengan angka 10 dari Balai Kota ke Pusat Transit El Monte, di mana terdapat sebuah patung lebah raksasa.

Temukan cahaya dari dalam ke luar

Elemen transportasi bus lain yang mengubah pikiran adalah bagaimana lampu interior bus dipantulkan di jendela sambil melihat ke luar. Cahaya dari dalam ke luar ini mengingatkan saya pada musisi blues Pendeta Gary Davis Jr. yang bernyanyi, “Selama saya di dunia ini, saya adalah terang dunia ini.”

Efek ini sangat kuat pada malam hari, misalnya saat lampu interior Route 71 menuju pusat kota dari Westwood melewati Beverly Hills, menonjolkan kilau merah delima pada tanda Beverly Hilton dan menyoroti tanda platinum Waldorf Astoria.

Majulah dengan semangat

Momentum naik bus membuat saya mendapat nilai 135 dari 240 Lapangan tenis umum di Los Angeles. County, dan setiap kali saya naik bus, saya merasa itu tidak hanya mungkin, tetapi juga sangat ya! Bahwa saya akan berhasil menerbitkan buku tentang petualangan ini.

Kapan Anda pernah berkendara ke mana pun di Los Angeles dan merasa lebih percaya diri, termotivasi, optimis, dan mampu mencapai tujuan hidup yang Anda dambakan?

Bus membuatku merasa seperti ini setiap saat.

Ilustrasi bus kota melewati LA Philharmonic

(Ryan Johnson/Untuk Waktu)

Beradaptasilah saat Anda sedang kesal

Bawakan sebuah buku Terutama headphone ketika saya harus menebus satu-satunya hal yang sangat saya tidak suka saat naik bus, yaitu ketika seseorang berbicara di telepon atau memutar musik terlalu keras.

Suatu hari, saya sedang mengemudi dengan sangat kagum dengan bus tersebut sehingga saya bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika saya mengirim email ke Los Angeles Philharmonic dan meminta saran untuk musik klasik yang dapat meniru suara bus favorit saya. Yang terjadi adalah orkestra mengirimi saya email Daftar putar Spotify Menampilkan musik instrumental dengan tema transportasi.

Aku menikmatinya sekarang sementara orang kasar di depanku menikmati kekasarannya.

Katakan terima kasih

Banyak penumpang yang bijaksana berterima kasih kepada operator bus saat mereka keluar. Sering kali, Anda akan mendengar operator bus membalas, “Sama-sama.” Kesopanan ini membuat saya bertanya-tanya apakah saya dapat berbicara dengan sopir bus tentang hal-hal yang dia perhatikan namun tidak terpikirkan oleh penumpang. Ketika saya bertanya, Metro Los Angeles menghubungkan saya dengan Juan Navarro, seorang sopir bus dengan pengalaman 25 tahun yang merupakan juara Roadeo tiga kali, sebuah ujian keterampilan operator bus tahunan.

Yang mungkin tidak diperhatikan penumpang, katanya kepada saya, adalah bagaimana operator bus mencoba berhenti sekitar satu kaki dari tepi jalan, tidak terlalu dekat hingga ban pecah, atau terlalu jauh untuk memungkinkan truk yang melaju melepaskan kaca spion Anda. Pada saat yang sama, operator menjaga penumpangnya. Navarro sangat memperhatikan tempat duduk penumpang yang lebih tua sebelum dia mempercepat. “Saya tidak ingin ada orang yang terjatuh,” katanya.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here