NBC News telah membatalkan rencananya untuk menjadikan mantan Ketua Komite Nasional Partai Republik Ronna McDaniel sebagai kontributor siaran untuk liputan politiknya.

“Setelah mendengar kekhawatiran yang sah dari banyak dari Anda, saya telah memutuskan bahwa Ronna McDaniel tidak lagi menjadi kontributor NBC News,” Cesar Conde, presiden NBCUniversal News Group, mengatakan pada hari Selasa dalam sebuah memo kepada karyawan.

Keputusan untuk membalikkan arah datang setelah mendapat teguran keras terhadap rencana tersebut dari talenta siaran divisi tersebut. Pada hari Senin, hampir semua pembawa acara opini di saluran berita progresif NBC, MSNBC, mengkritik penunjukan McDaniel atas pembelaannya atas klaim palsu mantan Presiden Trump tentang kecurangan dalam pemilu 2020.

“Fakta bahwa McDaniel mendapat gaji di NBC News – itu tidak dapat dijelaskan bagi saya,” kata Rachel Maddow di acara MSNBC-nya. “Anda tidak akan menunjuk orang bijak, Anda tidak akan menunjuk orang yang dibuat-buat, seperti mafia, untuk bekerja di kantor kejaksaan.”

Serangan kritik internal terhadap McDaniel terjadi segera setelah pengumuman pada hari Jumat bahwa dia akan muncul dalam liputan politik di seluruh platform NBC News, termasuk MSNBC. (Dalam memo kepada staf, Carrie Budoff-Brown, wakil presiden senior urusan politik NBC News, mengatakan pada saat itu: “Ini adalah momen yang lebih penting untuk memiliki suara seperti Rona di tim.”)

Konflik ini menimbulkan rasa malu yang besar bagi Condi, Brown dan para eksekutif senior NBC News Group lainnya yang menyetujui kesepakatan senilai $300.000 untuk menandatangani McDaniel – yang agak marah karena kesediaan mereka untuk meninggalkan perjanjian tersebut kurang dari seminggu setelah diumumkan.

Dalam catatannya, Conde menyesal dan mengakui perannya dalam perekrutan dan perpecahan yang diakibatkannya dalam organisasi.

“Saya ingin meminta maaf secara pribadi kepada anggota tim kami yang merasa kami mengecewakan mereka,” tulis Conde. “Meskipun ini merupakan rekomendasi kolektif dari beberapa anggota tim kepemimpinan kami, saya menyetujuinya dan bertanggung jawab penuh.

“Tidak ada organisasi, terutama redaksi, yang bisa sukses kecuali mereka bersatu dan selaras. Dalam beberapa hari terakhir, terlihat jelas bahwa penunjukan ini melemahkan tujuan tersebut.”

McDaniel muncul di acara “Meet the Press” NBC edisi Minggu, di mana moderator Kristen Welker menekankan posisinya mengenai keyakinan Trump yang terus berlanjut bahwa pemilu 2020 dicuri darinya karena penipuan pemilih.

McDaniel secara terbuka mengakui untuk pertama kalinya bahwa Presiden Biden memenangkan pemilu dengan “adil dan jujur.” Hal ini juga bertentangan dengan rencana Trump untuk mengampuni para perusuh 6 Januari yang divonis bersalah dan dipenjarakan.

Namun kredibilitasnya dipertanyakan pada hari Minggu oleh mantan moderator “Meet the Press” Chuck Todd dalam diskusi panel setelah wawancara Welker.

“Dia sekarang menjadi kontributor berbayar untuk NBC News,” kata Todd kepada Welker. “Saya tidak tahu apakah jawaban yang dia berikan kepada Anda adalah bahwa dia tidak ingin membatalkan kontraknya. Dia ingin kita percaya bahwa dia berbicara atas nama Komite Nasional Partai Republik ketika Komite Nasional Partai Republik membayarnya.”

Komentar Todd membuka pintu bagi tokoh-tokoh MSNBC, yang membombardir McDaniel sepanjang hari di acara mereka, memohon kepada atasan mereka di NBC News untuk mempertimbangkan kembali perekrutan tersebut. Para veteran berita televisi mengatakan mereka belum pernah melihat serangan publik yang dilakukan oleh para talenta terhadap keputusan manajemen.

Gejolak seputar penunjukan McDaniel dan kepergiannya yang cepat menunjukkan tantangan yang dihadapi media berita televisi dalam menyajikan pandangan partisan dalam lingkungan yang terpolarisasi secara politik. Sebagian besar sistem kepercayaan sayap Trump dari Partai Republik berisi informasi yang salah tentang pemilu tahun 2020.

Bagi media di luar lingkup media konservatif, menemukan pembicara yang mendukung Trump namun tidak menyangkal pemilu telah menjadi tantangan besar. “Ini sangat sulit,” kata salah satu agen yang menangani bakat berita.

Penunjukan McDaniel menimbulkan masalah bagi staf di NBC News, karena dia terlibat dalam upaya Trump untuk membatalkan hasil pemilu.

Pembawa acara MSNBC Joy Reid menyebut McDaniel sebagai “penjual ulung Kebohongan Besar”, mengacu pada kebohongan pemilu Trump. Dia mengutip bagaimana McDaniel muncul dalam panggilan telepon Trump dengan pejabat Partai Republik di Michigan, mendesak mereka untuk tidak mengesahkan hasil pemilu negara bagian itu pada tahun 2020.

NBC News akan terus mencari berbagai suara politik untuk meliput pemilu, kata memo Conde.

“Keputusan awal kami dibuat karena komitmen mendalam kami untuk menghadirkan beragam perspektif dan pengalaman kepada audiens kami, terutama pada saat-saat penting ini,” kata Conde. Dia menambahkan: “Kami tetap berkomitmen pada prinsip bahwa kami harus memiliki sudut pandang yang beragam mengenai program kami, dan untuk mencapai tujuan tersebut, kami akan melipatgandakan upaya kami untuk mencari suara yang mewakili berbagai spektrum politik.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here