DETROIT – Hanya ada sedikit waktu untuk memikirkan Anda, betapapun menghiburnya Anda, dan sebagai ikon tim yang spesial dan bersejarah.

Anda memiliki kasus sebagai kemenangan terbaik yang pernah dimiliki tim bola basket putra Tennessee. Masalahnya adalah Anda harus segera minggir sementara Rick Barnes dan anak buahnya menembak salah satu yang akan menempati urutan teratas dalam daftar. Saya hebat, sungguh hebat, dan itu adalah permainan kecil yang mendebarkan yang berakhir dengan unggulan kedua Tennessee mengalahkan unggulan ketiga Creighton 82-75 pada hari Jumat (dan hingga Sabtu) di Little Caesars Arena.

Hanya 37 jam dan 56 menit setelah pertandingan berakhir — Sabtu pukul 00:24 — unggulan teratas Purdue (32-4) akan ditukar dengan unggulan kedua Tennessee (27-8) pada pukul 14:20 Minggu di lantai yang sama untuk perjalanan ke Final Four. Folder-folder itu tidak pernah ada. Boilermakers terakhir kali melakukannya pada tahun 1980, ketika pelatih mereka berusia 9 tahun. Kedua tim memiliki atribut kejuaraan nasional. Lihat masalah ini?

“Mereka adalah salah satu tim terbaik di negara ini, dan bagi kami untuk dapat melawan mereka lagi dan mencoba menulis ulang cerita itu, itu akan menjadi hal yang besar,” kata sayap senior Tennessee Josiah Jordan James tentang pertandingan ulang tersebut. Dari kekalahan 71-67 dari Purdue pada 21 November di Maui Invitational. “Saya senang merekalah yang melakukannya, bukan Gonzaga (yang kalah 80-68 dari Purdue) karena kami menginginkan tantangan itu. Kami menginginkan pertandingan itu, hanya untuk menunjukkan pertumbuhan dan peningkatan kami. Kami merasa jika kami bisa mengalahkan mereka, kami bisa mengalahkan siapa pun.”

Buletin pulsa

Pembaruan olahraga harian gratis langsung ke kotak masuk Anda. berlangganan

Pembaruan olahraga harian gratis langsung ke kotak masuk Anda. berlangganan

Dia membeliBeli buletin Pulse

Ada banyak pembicaraan seperti itu di ruang ganti pemenang. Orang-orang besar UT Jonas Aidoo dan Toby Awaka menjawab pertanyaan tentang mencocokkan dengan Zach Eddy, pemain nasional terbaik 7-4, 300 pon tahun ini, sebelum mereka bisa mandi air panas pada otot-otot yang baru saja terbayar melawan 7- 1 Creighton, 270. – Pound Ryan Kalkbrenner.

“Maksudku, empat inci dan beberapa pon adalah perbedaan yang besar,” kata Ido. “Orang-orang tidak terlalu menyadari betapa besarnya tim ini. Saya tidak terbiasa bermain dengan pemain yang lebih besar dari saya, tapi saya pastinya siap menghadapi tantangan ini.

memperdalam

Masuk lebih dalam

Tennessee mengalahkan Creighton untuk maju ke Elite Eight

Taruhannya, pertandingannya, dan fakta bahwa salah satu dari Barnes dan Matt Painter – dua pelatih yang paling dicintai dan dihormati secara universal – akan menerima hadiah yang telah lama ditunggu-tunggu, inilah alasan yang akan membuat Anda tersingkir. Tapi itu sangat buruk. Ini membawa banyak hal ke periode waktu televisi larut malam.


Pelatih Tennessee Rick Barnes bereaksi terhadap kemenangan Vols atas Creighton di paruh kedua. (Lon Horvedele/AS Hari Ini)

Ini memberikan drama sebelum pembukaan, karena pemain sayap No. 1 Tennessee, Santiago Vescovi, tidak dapat pergi karena flu (dan secara resmi “sehari-hari” dari sini). Hal ini membuat bek senior dan pemain ofensif yang cakap keluar dari rotasi awal UT. Hal ini membuat James, salah satu sahabat Vescovi dan rekan setimnya di tahun kelima, mengingatkan semua orang sebelum pertandingan bahwa mereka bermain untuk memperpanjang karir Vescovi.

“Berusaha keras seperti yang dia lakukan, itulah yang kami bicarakan,” kata James. “Mainnya kayak Santi. Main bola ke tembok.”

Anda memiliki transfer Creighton All-America Baylor Scheierman yang memberikan 25 poin dengan semua keajaiban permainannya saat mencoba menjaga transfer Tennessee All-America Dalton Knecht di sisi lain. Dia memiliki gabungan 29 assist, 13 turnover, dan 22 gabungan konversi 3 poin dalam 47 percobaan. Anda mengalami emosi, tabrakan, tempo, dan laju yang besar – skor 18-0 dari Tennessee untuk menempatkan Bluejays di wilayah kekalahan besar, kemudian jawaban 20-7 dari Creighton untuk menyiapkan potensi penyelesaian foto.

Anda memiliki pelatih Creighton Doug McDermott yang melakukan pertahanan segitiga-dua untuk mencoba mengepung point guard Knecht dan Tennessee Zachay Ziegler saat permainan semakin menjauh.

“Saya pikir itu disebut keputusasaan,” McDermott kemudian mengatakan tentang langkah tersebut, tetapi hal itu mengubah langkahnya, dan kemudian, hanya ketika keunggulan 55-39 Vols turun menjadi 62-59 dan kekalahan NCAA dari Florida Atlantic tahun lalu dan Michigan tahun sebelumnya. apakah menjadi mustahil untuk menghindari pemikiran In – bam. Pemain pilihan putaran pertama NBA masa depan yang tidak termasuk dalam salah satu tim tersebut menghasilkan lemparan tiga angka. Lalu yang lain.

Knecht mengambil alih serangan pada saat kritis, dan dengan cara itu, seperti kebanyakan pertandingan Tennessee musim ini. Saya memainkan pukulan.

Ziegler (18 poin, enam assist, satu turnover, 40 menit) dengan piawai melancarkan serangannya dan membuat lawannya menderita. James memberikan kekuatan di kedua sisi dengan 15 poin dan melakukan sebagian besar upaya untuk menahan Sherman dalam tembakan 3-dari-8 di babak kedua. Jahmai Mashack, yang menjadi starter untuk Vescovi, memiliki waktu ekstra untuk melakukan semua hal yang dia lakukan untuk memenangkan pertandingan — menyelinap melalui layar, membekap penjaga lawan seolah dia telah mempelajarinya selama bertahun-tahun, melakukan rebound, berlari di lantai.

Tapi kamu juga punya kejutan. Anda memiliki pemain baru Freddie DeLeone dan Cameron Carr di bangku cadangan – dengan Vescovi keluar dan Machak dan Jordan Gainey dalam masalah buruk – dan mereka bermain-main. DeLeone dengan umpan lintas lapangan untuk tembakan tiga angka Knecht. Carr, dengan tembakan tiga angkanya, menghentikan momentum Creighton di akhir babak pertama. Anda memiliki Awaka untuk menggantikan Aidoo pada saat kemenangan karena kekuatan intinya diperlukan untuk melawan Kalkbrenner.

UT mempertahankan keunggulan 68-64 dengan sisa waktu 2:13. Awaka menjebak Kalkbrenner di tiang dan memaksakan pelanggaran. Dia kemudian menerima umpan dari Zeigler di Pick and Roll dan menyelesaikannya, serta melakukan pelanggaran terhadap Kalkbrenner – meninggalkan Kalkbrenner di lantai dengan kepala di tangan. Awaka menyelesaikan permainan dengan tiga poin. Kemudian Sherman melakukan pelanggaran. Kemudian dia melakukan rebound dari lemparan bebas yang gagal dari Ziegler di sisi lain.

Semua ini terjadi dalam 58 detik.

“Sungguh menakjubkan,” kata Aidoo.

“Back crusher pastinya,” kata Awaka.

Dan kamu, permainan, sudah berakhir. Anda sangat liar, penjaga gawang resmi tidak bisa mengimbangi Anda. James mendapat pujian atas dua lemparan bebas dari Knecht di area penalti resmi dan mencatatkan 17 poin sementara Knecht mencatatkan 24 poin. Knecht sudah mencetak 26 poin.

Tapi itu hanya rinciannya saja. Anda begitu baik, begitu penting, begitu berpengaruh, sehingga membuat Barnes berpikir sedikit di awal Sabtu pagi.

“Jika Anda bersama kami setiap hari, saya pikir Anda akan mengerti mengapa saya sangat menyukai pelatihan,” kata Barnes. “Karena apa yang Anda lihat dilakukan orang-orang ini malam ini, saya melihat mereka melakukannya setiap hari.”

Mohon tenang, Tennessee 82, Creighton 75, karena volumenya akan kembali kepada Anda suatu hari nanti. Mereka akan mengawasimu lagi. Mereka akan membicarakanmu. Mereka akan mengingat beberapa acara tersebut dan tertawa terbahak-bahak sambil menyeruput minuman dan acar goreng.

Tapi harap dipahami juga: Mereka tidak menganggap Anda adalah hal terbaik yang akan terjadi pada mereka di turnamen ini.

Bacaan wajib

(Foto teratas Toby Awaka, kiri, merayakan bersama Jahmay Machak: Lon Horwedel/USA Today)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here